Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tambahan Anggaran 2021 Kemenko PMK Disetujui Banggar DPR

Pagu anggaran Kemenko PMK untuk tahun 2021 adalah Rp258,62 miliar lebih tinggi dari pagu APBN 2020 sebesar Rp.242,20 miliar.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 09 September 2020  |  02:03 WIB
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy seusai mengikuti pelantikan menteri di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Bisnis - Abdullah Azzam
Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy seusai mengikuti pelantikan menteri di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Usulan penambahan anggaran Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Rp110,88 miliar disetujui oleh Badan Anggaran (Banggar) DPR RI.

Pagu anggaran Kemenko PMK untuk tahun 2021 adalah Rp258,62 miliar lebih tinggi dari pagu APBN 2020 sebesar Rp242,20 miliar.

Usulan penambahan anggaran Kemenko PMK sebesar Rp110,88 miliar telah disetujui untuk selanjutnya dibahas dalam penyusunan RAPBN 2021.

Keputusan ini merupakan hasil rapat Banggar DPR RI bersama 4 (empat) Menteri Koordinator yang dipimpin oleh Ketua Banggar DPR RI Said Abdullah secara daring pada Selasa (8/9/2020).

Ketua Banggar mengetuk palu petanda menyetujui semua usulan penambahan pagu anggaran dari Kemenko PMK, setelah sebelumnya mendapat persetujuan dari seluruh anggota dewan.

Sesmenko PMK, Y.B. Satya Sananugraha dalam penjelasannya menyampaikan, bahwa usulan anggaran sebesar Rp110,88 miliar akan dipergunakan untuk penguatan koordinasi dalam rangka pengendalian berbagai isu yaitu terkait penanggulangan kemiskinan, perlindungan sosial.

Kemudian, pemerataan pembangunan, peningkatan kesehatan, kependudukan, pemajuan budaya, penanggulangan bencana dan peningkatan pendidikan serta moderasi beragama.

“Selain itu juga untuk melaksanakan program Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM) yang merupakan prioritas nasional keempat dan sesuai dengan Inpres-nya dikoordinasikan oleh Kemenko PMK,” kata Satya seperti dikutip dalam keterangan yang dirilis pada situs resmi Kemenko PMK, Selasa (8/9/2020).

Sebelumnya, Kementerian yang dipimpin oleh Muhadjir Effendy ini juga mendapatkan tambahan anggaran sebesar Rp20 miliar dari pagu indikatif tahun 2021 yaitu sebesar Rp238,62 miliar.

Alokasi pagu Rp20 miliar tersebut akan dipergunakan untuk pembangunan situation room yang nantinya dipergunakan untuk memantau seluruh data dan informasi yang dikoordinasikan oleh Kemenko PMK bersama mitra-mitra kementerian/lembaga seperti Kemensos, Kemendikbud, Kemendes PDTT, Kemenpora, dan yang lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr banggar kemenko pmk
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top