Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Duh, Realisasi APBD Secara Nasional Baru Mencapai 47,36 Persen

Kemendagri mencatat hingga 9 Agustus 2020 realisasi belanja APBD provinsi pada kisaran 37,90 persen, sedangkan rata-rata nasional sekitar 47,36 persen.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  20:53 WIB
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan keterangan pers usai melakukan koordinasi, di Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, Rabu (18/3/2020). ANTARA FOTO - Novrian Arbi
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan keterangan pers usai melakukan koordinasi, di Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, Rabu (18/3/2020). ANTARA FOTO - Novrian Arbi

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) meminta 548 kepala daerah segera meningkatkan realisasi penggunaan APBD guna menolong perekonomian daerah yang terdampak Covid-19.

Tito Karnavian, Menteri Dalam Negeri, mengatakan hal itu sejalan dengan Instruksi Presiden No.6/2020 tentang Peningkatan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan dalam Pencegahan dan Pengendalian Covid-19.

“Ada dua topik yang akan kita bahas, yaitu masalah sosialisasi dan diseminasi secara lebih masif protokol kesehatan terkait dengan masalah Covid-19, kemudian nanti mengenai masalah realisasi anggaran,” ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (12/8/2020).

Data Kemendagri per 9 Agustus 2020, realisasi belanja Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) provinsi pada kisaran 37,90 persen, sementara rata-rata nasional pada kisaran 47,36 persen.

Kemendagri mencatat hanya 5 provinsi yang berada di atas rata-rata nasional yakni DKI Jakarta 54,06 persen, Kalimantan Selatan 52,49 persen, Sumatra Barat 51,88 persen, Sulawesi Selatan 50,25 persen, dan Gorontalo 48,81 persen.

Adapun, terdapat 10 Provinsi yang realisasi belanja APBD-nya berada di bawah rata-rata nasional tetapi di atas rata-rata provinsi, di antaranya Bali 47,03 persen, Banten 43,76 persen, dan DIY 38,39 persen.

Selanjutnya, terdapat 19 provinsi realisasi belanja APBD-nya di bawah rata-rata provinsi. Bahkan 2 provinsi realisasi belanjanya berada di bawah angka 25 persen, yakni Sulawesi Tenggara 24,56 persen dan Papua 21,57 persen.

Kepala BNPB selaku Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Doni Monardo menambahkan perlunya cara-cara baru dalam melakukan sosialisasi tentang protokol kesehatan covid-19 kepada masyarakat.

Untuk itu, Doni berharap para gubernur, bupati/wali kota bisa mendapatkan strategi yang tepat sesuai kondisi di daerah masing-masing, mulai dari program edukasi, sosalisasi dan mitigasi.

“Memilih orang-orang yang dapat dipatuhi masyarakat. Tidak harus pejabat dari pemerintah pusat, tidak harus kepala daerah yang menjadi ikon. Tapi carilah orang-orang yang secara nonformal mampu memberikan pengaruh yang luar biasa kepada publik,” ujar Doni.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbd kemendagri
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top