Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Update Corona 21 Juni: Jumlah Spesimen yang Diperiksa Turun

Hari ini jumlah spesimen virus corona yang diperiksa menurun jika dibandingkan dengan kemarin, 19.917.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 21 Juni 2020  |  16:58 WIB
PTFI menyiapkan dua alat tes PCR dan sekitar 50.000 alat rapid test untuk memperluas jangkauan pemeriksaan Covid-19 di Papua. Istimewa - PTFI
PTFI menyiapkan dua alat tes PCR dan sekitar 50.000 alat rapid test untuk memperluas jangkauan pemeriksaan Covid-19 di Papua. Istimewa - PTFI

Bisnis.com, JAKARTA - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 melaporkan jumlah hasil pemeriksaan spesimen terkait Covid-19 pada hari ini, Minggu (21/6/2020), sebanyak 18.229.

Angka itu terbilang menurun jika dibandingkan dengan kapasitas pemeriksaan yang mencapai 19.917 pada Sabtu (20/6/2020) kemarin.

“Spesimen yang kita periksa hari ini adalah 18.229 sehingga akumulasi totalnya menjadi 639.385 spesimen,” kata Yuri saat memberi keterangan di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta.

Kendati demikian, berdasarkan data Kementerian Kesehatan, terdapat 21 laboratorium yang belum melaporkan hasil pemeriksaan PCR.

Adapun 21 laboratorium tersebut tersebar di sejumlah kota yang meliputi DKI Jakarta, Cilegon, Wates, Bogor, Bekasi, Bandung, Cirebon, Solo, Pasuruan, Teluk Bintuni, Manado, Palembang dan Medan.

“Pemantauan yang kita lakukan kepada orang dalam pemantauan (ODP) sebanyak 56.436 orang dan kemudian pasien dalam pengawasan (PDP) saat ini beriumlah 13.225 orang,” kata Yuri.

Pakar epidemiologi dari Universitas Indonesia (UI) Pandu Riono menuding laporan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 ihwal perkembangan kasus Covid-19 di Indonesia belum dapat dilakukan secara real time sesuai dengan kaidah epidemiologi.

“Setiap hari kita disuguhi dengan angka laporan kasus Covid-19. Kita menikmati angka tersebut, mempercayai sebagai angka kasus yang terjadi hari itu,” kata Pandu melalui keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Jakarta, pada Jumat (12/6/2020).

Padahal, menurut Pandu, laporan itu hanya mengumumkan hasil pemeriksaan laboratorium PCR yang telah terkonfirmasi.

“Tanpa kejelasan kapan sesungguhnya kasus tersebut,” tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bnpb Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top