Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pesawat Tempur TNI Jatuh, DPR Minta Inspeksi Ulang Alutsista

Inspeksi ulang alutsista TNI perlu dilakukan mengingat beberapa di antara peralatan tempur yang ada sudah berusia tua.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 16 Juni 2020  |  14:49 WIB
Pesawat TNI AU jatuh di daerah permukiman penduduk di Desa Kubang Jaya Kecamatan Siak Hulu, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Senin (15/6/2020) pagi - Antara
Pesawat TNI AU jatuh di daerah permukiman penduduk di Desa Kubang Jaya Kecamatan Siak Hulu, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Senin (15/6/2020) pagi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Komisi I DPR Bobby Adhityo Rizaldi meminta Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto beserta jajarannya melakukan inspeksi ulang kesiapan seluruh alat utama sistem senjata (alutsista) yang dimiliki. Permintaan itu disampaikan mengingat beberapa di antara peralatan tempur sudah berusia tua.

Menurutnya, selain inspeksi, juga perlu dilakukan investigasi terhadap jatuhnya pesawat tempur jenis Hawk 209 milik TNI AU di Kabupaten Kampar, Riau, kemarin.

Inspeksi ulang kesiapan senjata yang diawaki seperti pesawat, heli, kapal selam perlu dilakukan terutama untuk alutsista yang sudah berumur lebih lima hingga sepuluh tahun, kata Bobby.

"Saya akan meminta Panglima TNI beserta jajaran, agar dilakukan investigasi lengkap atas kejadian tersebut,” tegas Bobby, Selasa (16/6/2020).

Bobby meyakini anggota TNI tentu sudah melakukan persiapan dengan protokol keamanan yang ketat sebelum menggunakan alutsistanya. Terkait hal itu, Bobby meminta dalam proses investigasi TNI benar-benar menyelidiki apakah ada faktor human error atau murni kecelakaan.

"Dalam investigasi harus dapat diidentifikasi apakah ada faktor human error, atau ada tahapan yang dilewati, kombinasi keduanya atau murni kecelakaan," kata Bobby.

Pesawat tempur milik TNI Angkatan Udara mengalami kecelakaan dan jatuh di Kampar, Riau, Senin (15/6/2020).

Menurut Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsma Fajar Adriyanto kecelakaan pesawat itu terjadi di dekat Runway 36 Pangkalan Udara Roesmin Nurjadin, Pekanbaru.

Sebelumnya juga terjadi kecelakaan, Helikopter MI17 HA5141 milik TNI AD yang mengangkut sembilan personel TNI jatuh di Kendal, Jawa Tengah. Empat personel gugur dan lima lainnya mengalami luka-luka.

Helikopter itu sedang melakukan misi latihan terbang di Pusat Pendidikan Penerbang AD, Semarang, Jawa Tengah, sebagai bagian dari program Pendidikan Calon Perwira dan itu merupakan tugas negara.

Wakil Ketua Komisi I DPR Abdul Kharis Almasyhari mendesak dilakukan investigasi terkait kecelakaan helikopter itu.

Politisi PKS ini minta dilakukan investigasi menyeluruh agar secepatnya Kementerian Pertahanan dan Panglima TNI memberikan laporan lengkapnya kepada Komisi I DPR.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tni pesawat jatuh
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top