Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tes Spesimen Covid-19 Anjlok 8 Juni, Jauh dari Target Jokowi 20.000 per Hari

Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 melaporkan adanya penurunan kapasitas pemeriksaan spesimen sebanyak 6.988 pada hari ini, Senin (8/6/2020), jauh di bawah target yang dinaikkan oleh Presiden Joko Widodo, dari 10.000 spesimen menjadi 20.000 spesimen per harinya. 
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  16:55 WIB
Petugas medis memperlihatkan sampel darah pengemudi angkutan umum saat tes cepat (Rapid Test) COVID-19 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Petugas medis memperlihatkan sampel darah pengemudi angkutan umum saat tes cepat (Rapid Test) COVID-19 di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 melaporkan adanya penurunan kapasitas pemeriksaan spesimen sebanyak 6.988 pada hari ini, Senin (8/6/2020).

Angka itu terbilang rendah jika dibandingkan dengan pemeriksaan pada hari sebelumnya, Minggu (7/6/2020) yang mencapai 11.294 spesimen. Bahkan, angka itu jauh di bawah target yang dinaikkan oleh Presiden Joko Widodo, dari 10.000 spesimen menjadi 20.000 spesimen per harinya. 

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto memerinci angka itu diperoleh dari 6.627 spesimen yang diuji melalui RT PCR dan 361 spesimen melalui tes cepat molekuler atau TCM.

“Sekarang ini total spesimen yang berhasil diperiksa sebanyak 412.980 dari hasil pemeriksaan RT PCR dan tes cepat molekuler,” kata Yuri saat memberi keterangan pers di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Senin (8/6/2020).

Kendati demikian, dia menerangkan, satu kasus dapat diambil lebih dari satu kali pengambilan dan lebih dari satu jenis spesimen.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, terdapat 33 laboratorium yang belum melaporkan hasil pemeriksaan PCR pada hari ini. Adapun, 33 laboratorium itu terletak di sejumlah kota di antaranya DKI Jakarta, Salatigas, Denpasar, DI Yogyarkata, Bandung, Medan, Mataram, Makassar, Malang, Bukittingi, Bekasi, Teluk Bintuni, Maros, Cirebon, Cilegon, Surabaya dan Karawang.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo meminta pelacakan virus corona dilakukan lebih masif lagi, sehingga menaikkan target uji spesimen menjadi 20.000 per hari.

“Untuk pengujian spesimen, saya kira, saya ucapkan terima kasih bahwa target pengujian spesimen yang dulu saya targetkan 10.000, ini sudah terlampaui dan saya harapkan target berikutnya 20.000 per hari. Ini harus sudah mulai kita rancang menuju ke sana,” katanya membuka rapat terbatas percepatan penanganan pandemi Covid-19, Kamis (4/6/2020).

Selain itu, Presiden juga meminta pelacakan agresif dilakukan dengan menggunakan bantuan sistem teknologi. Hal ini telah dilakukan oleh negara-negara lain.

“Misalnya Selandia Baru, mereka menggunakan digital diary, kemudian Korea Selatan mengembangkan mobile GPS untuk data-data sehingga pelacakan itu lebih termonitor dengan baik,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

covid-19 pasien sembuh COVID-19 gugus tugas
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top