Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perusahaan di Inggris Tak Mampu Lagi Bayar Gaji Karyawan Cuti

Pandemi virus corona mengakibatkan sejumlah perusahaan Inggris membayar gaji karyawan cuti
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 28 Mei 2020  |  10:16 WIB
Penumpang kereta bawah tanah di London mengenakan masker untuk menghindari penularan virus corona Covid-19. - Bloomberg
Penumpang kereta bawah tanah di London mengenakan masker untuk menghindari penularan virus corona Covid-19. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA— Seperempat perusahaan di Inggris mengaku tak mampu lagi membayar gaji karyawan dalam program cuti.

Dikutip dari Bloomberg, Kamis (28/5/2020), Inggris menerapkan program cuti bagi karyawan di tengah pandemi virus corona. Melalui program tersebut, karyawan berada di rumah namun perusahaan tetap membayar sekira 80 persen gaji mereka.

Adapun, pemerintah mengganti biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk menggaji karyawan dalam program cuti itu. Hal itu dilakukan agar angka pengangguran tak bertambah sehingga dampak pandemi virus corona tak terlampau parah.

Sebagai gambaran, dalam program tersebut pemerintah kini membayar 80 persen gaji dari 8,4 juta pekerjaan. Namun, ternyata program tersebut kini mulai dikeluhkan oleh seperempat dari total perusahaan di Inggris.

Sejauh ini pemerintah telah mengeluarkan 15 miliar pounds atau setara dengan US$18 miliar. Kalangan organisasi pemantau fiskal pemerintah menyebut bahwa program tersebut bisa menghabiskan dana hingga 80 miliar pounds pada akhir Oktober.

Dari hasil riset Institute of Directors, asosiasi perusahaan menekankan pada perubahan aspek dalam program tersebut. Pasalnya, hanya separuh dari perusahaan yang menggunakan skema retensi pekerjaan bahwa mereka bisa menyediakan 20 persen atau lebih dari gaji pekerja antara Agustus dan Oktober.

Sementara itu, sepertiga responden menyatakan bahwa sebagian besar akan membawa karyawan cutinya untuk bekerja paruh waktu jika program menyediakan fasilitas tersebut.

Director General Institute of Directors Jonathan Geldart mengatakan kebenaran terburuknya adalah bila tak ada uang yang diterima, banyak perusahaan membuat keputusan sulit pada Agustus.

“Pemerintah harus membawa sefleksibel mungkin pada sistem cuti,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi inggris Virus Corona pengangguran inggris

Sumber : Bloomberg

Editor : Duwi Setiya Ariyanti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top