Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Presiden Jokowi Berharap Aksi Solidaritas Covid-19 Bisa Lebih Besar

Pemerintah juga sangat terbantu aksi solidaritas dan kepedulian sosial dari ormas islam dan dari masing-masing umat. Termasuk pemanfaatan zakat, infaq, sedekah.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 19 Mei 2020  |  11:37 WIB
Presiden Joko Widodo - Instagram@jokowi
Presiden Joko Widodo - Instagram@jokowi

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo mengucapkan terima kasih atas aksi solidaritas dan kepedulian sosial organisasi masyarakat Islam dan dari masing-masing umat untuk meredam dampak sosial ekonomi Covid-19. Dia berharap kegiatan ini dapat menjadi semakin besar karena akan sangat meringankan beban masyarakat yang membutuhkan.

“Pemerintah juga sangat terbantu aksi solidaritas dan kepedulian sosial dari ormas islam dan dari masing-masing umat. Termasuk pemanfaatan zakat, infaq, sadaqah,” kata Presiden saat membuka rapat terbatas persiapan Idulfitri 1441 H melalui video conference dari Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (19/5/2020).

Presiden Joko Widodo berharap dana zakat yang dihimpun nantinya dapat digunakan Baznas untuk membantu masyarakat yang mengalami kesulitan akibat pandemi Covid-19.

Presiden dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin diterima oleh Ketua Baznas Bambang Sudibyo. Dia menyampaikan apresiasi setinggi tingginya kepada kepala negara beserta jajarannya yang memberikan teladan kepada rakyat Indonesia khususnya kaum muslim, untuk membayarkan zakat lebih awal, mengingat di tengah masa pandemi global Covid-19 ini, banyak masyarakat yang membutuhkan.

Bambang menjelaskan bahwa pandemi Covid-19 membuat jumlah fakir miskin meningkat secara mendadak. Oleh karena itu dalam masa darurat Covid-19, penyaluran zakat, infaq, sadaqah (ZIS) dan dana sosial keagamaan lainnya (DSKL) fokus menyasar mustahik yang terdampak Covid-19 dari sisi kesehatan maupun ekonomi.

Sebanyak 72 persen dari total penyaluran ZIS dan DSKL tahun ini akan diberikan kepada mustahik darurat kesehatan.

“Mustahik darurat ekonomi memperoleh 25 persen, sementara pelaksanaa program yang sudah ada sebelum pandemi hanya memperoleh 3 persen saja,” jelas Bambang.

Program bantuan mustahik darurat kesehatan meliputi penyemprotan disinfektan dan penyediaan wastafel sehat pada berbagai fasilitas publik, pembagian masker gratis, penyediaan alat pelindung diri (APD), penyediaan ventilator, pembangunan ruang isolasi di rumah sakit, dan sebagainya.

Program mustahik darurat ekonomi meliputi program bantuan logistik keluarga, program cash for work yang memperkerjakan masyarakat yang menganggur karena Covid-19 untuk membantu Baznaz menyalurkan ZIS dan DSKL dengan upah yang layak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Virus Corona
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top