Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Akhiri Karantina, Ekonomi Vietnam Bersiap Rebound

Vietnam sukses meratakan kurva infeksi virus Corona tanpa adanya kematian. Kini negara itu bersiap membuka kembali ekonominya setelah pekan lalu membuka karantina.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 April 2020  |  11:04 WIB
Lalu lintas di di jalan raya Vietnam.  - Reuters
Lalu lintas di di jalan raya Vietnam. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Vietnam sukses meratakan kurva infeksi virus Corona tanpa adanya kematian. Kini, Negeri Paman Ho itu bersiap membuka kembali ekonominya setelah pekan lalu membuka karantina.

Di awal masa pandemi, dua pengunjung dari negara tetangga China muncul sebagai kasus pertama Vietnam pada akhir Januari 2020. Pemerintah yang dipimpin Partai Komunis kemudian mulai menerapkan kontrol ketat.

Selama minggu-minggu berikutnya, Vietnam melarang hampir semua penerbangan domestik dan internasional, menginstruksikan apotek untuk melaporkan pelanggan yang membeli obat flu dan mengkarantina lebih dari 100.000 orang di kamp militer, hotel dan rumah-rumah yang diawasi secara ketat.

Nguyen Duc Hieu, seorang siswa berusia 22 tahun, terpaksa dikarantina ketika dia kembali dari London pada akhir Maret. Dalam perjalanan ke Kota Ho Chi Minh, pilot memberi tahu penumpang bahwa pesawat dialihkan ke Delta Mekong karena semua fasilitas karantina di pusat komersial negara penuh.

Penumpang kemudian diangkut dengan kendaraan militer, dibawa ke kamp karantina selama lebih dari dua minggu. "Ada enam hingga delapan orang di kamar dengan tempat tidur susun dan selimut militer," kata Hieu, dilansir Bloomberg, Senin (27/4/2020).

"Kami diberi beberapa barang pribadi di kamp, <

Upaya ketat yang diberlakukan pemerintah Vietnam kini terbayar. Hanya ada 270 infeksi dan tidak ada kematian terkait virus, Vietnam melonggarkan aturan karantina di sebagian besar negara yang memungkinkan beberapa bisnis untuk dibuka kembali.

Ada beberapa keraguan tentang angka infeksi yang rendah, mengingat pengujian terbatas pada populasi. Pada 21 April, Vietnam telah menguji sekitar 1.881 per juta orang, dibandingkan dengan sekitar 14.500 di Singapura.

Namun, pendekatan Vietnam telah mendapat pujian dari badan-badan seperti Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS dan Organisasi Kesehatan Dunia.

Wabah di Vietnam juga sangat kontras dengan Singapura dan Indonesia yang berdekatan, di mana pembatasan sedang diperpanjang ketika kasus terus meningkat.

"Vietnam telah berurusan dengan SARS, flu burung dan berbagai krisis keuangan. Mereka telah belajar bahwa mereka perlu bertindak cepat dan menyeluruh. Negara ini sangat cocok untuk bangkit kembali,” kata Fred Burke, managing partner di firma hukum Baker McKenzie di Kota Ho Chi Minh.

Sementara itu, Vietnam sudah menjadi lokasi favorit bagi investor asing yang mencari pusat manufaktur alternatif selain China setelah meningkatnya ketegangan perdagangan antara AS dan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Kini tujuan pemerintah adalah untuk memanfaatkan momentum itu. Menurut Kementerian Perencanaan dan Investasi, investasi langsung asing yang dijaminkan naik 7,2 persen tahun lalu, dengan US$24,6 miliar mengalir ke manufaktur. Hal itu membantu mendorong pertumbuhan ekonomi menjadi 7,02 persen, laju tercepat kedua sejak 2007.

"Ini menunjukkan keuntungan dari sistem politik kami yang memungkinkan pemerintah untuk memobilisasi semua sumber daya ketika dibutuhkan untuk melawan musuh, dan kali ini adalah virus corona," kata Le Dang Doanh, seorang ekonom dan mantan penasihat pemerintah yang berbasis di Hanoi.

Vu Tu Thanh, perwakilan senior Vietnam dari Dewan Bisnis AS-Asean mengatakan dampak virus terhadap China membuat Vietnam terlihat lebih menarik bagi bisnis. Sebuah survei terhadap beberapa anggota perusahaan grup mengindikasikan mereka masih mengevaluasi kembali posisi mereka di China.

Sementara itu, Jepang, investor terbesar kedua Vietnam pada kuartal pertama dengan US$848 juta, mengumumkan awal bulan ini bahwa mereka mengalokasikan US$2,2 miliar paket stimulus ekonomi untuk mendorong produsen untuk mengalihkan produksi dari China. Vietnam pasti akan diuntungkan dengan situasi ini.

Namun demikian, Wakil Perdana Menteri Vu Duc Dam yang mengetuai Komite Pengarah Nasional tentang pencegahan dan pengendalian virus Corona, memperingatkan bahwa negara itu masih menghadapi risiko wabah besar.

Perusahaan juga harus bersiap untuk penurunan permintaan global yang berkepanjangan, dengan berbulan-bulan sebelum pabrik dapat mulai meningkatkan pesanan untuk semuanya, mulai dari sepatu Nike Inc. hingga peralatan rumah tangga LG Electronics Inc.

Diketahui, Vietnam sangat bergantung pada ekspor. Menurut Data Bank Dunia, jumlahnya mencapai lebih dari 100 persen dari PDB. Hal itu berarti pertumbuhan telah mengalami penurunan pada kuartal pertama, melambat menjadi 3,82 persen. Dana Moneter Internasional memproyeksikan akan melemah menjadi 2,7 persen untuk setahun penuh.

Pelonggaran pembatasan di Vietnam juga tidak berarti bahwa aktivitas akan kembali normal.

"Sebagai permulaan, karantina tidak diangkat sama sekali," kata Gareth Leather, seorang ekonom di Capital Economics Ltd. di London, yang memperkirakan kontraksi dalam PDB tahun ini.

"Terlebih lagi, orang tidak akan langsung kembali ke kebiasaan sebelum krisis. Takut tertular virus berarti orang akan terus berlatih menjaga jarak sosial selama beberapa waktu," lanjutnya.

Pemerintah percaya bahwa langkahnya yang tegas untuk penanganan virus pada akhirnya akan menyelamatkan ekonomi dari kerugian yang lebih besar. Adam McCarty, kepala ekonom Mekong Economics di Hanoi mengatakan, sementara pabrik menunggu permintaan global untuk kembali, ekonomi domestik negara itu akan mulai meningkat.

"Bagaimana Vietnam menangani virus ini memberi sinyal kepada seluruh dunia bahwa Vietnam bukan lagi negara berkembang. Mereka telah menunjukkan bahwa mereka memiliki kecanggihan yang mendalam dalam cara mereka menangani masalah," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vietnam Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top