Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Cegah Penyebaran Covid-19, Ini 5 Hal yang Bisa Dilakukan Pemerintah

Koordinator Relawan Kawal Covid-19 Elina Ciptadi menyatakan setidaknya ada lima hal yang perlu dilakukan oleh pemerintah untuk menekan laju penyebaran Covid-19.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 27 April 2020  |  00:38 WIB
Petugas medis mengambil sampel spesimen saat swab test virus corona Covid-19 secara drive thru di halaman Laboratorium Kesehataan Daerah (Labkesdan) Kota Tangerang, Banten, Senin (6/4/2020)./Antara - Fauzan
Petugas medis mengambil sampel spesimen saat swab test virus corona Covid-19 secara drive thru di halaman Laboratorium Kesehataan Daerah (Labkesdan) Kota Tangerang, Banten, Senin (6/4/2020)./Antara - Fauzan

Bisnis.com, JAKARTA - Keterlambatan nyaris dua setengah bulan mengatasi pandemi virus Corona (Covid-19) di Indonesia masih harus berhadapan dengan masalah keterbukaan dan sinkronisasi data, sehingga mendorong lahirnya inisiatif masyarakat sipil melakukan mitigasi melalui data.

Koordinator Relawan Kawal Covid-19 Elina Ciptadi menjelaskan organisasi yang berasal dari embrio Kawal Pemilu 2019 ini mengatakan inisiatif ini lahir dari kesadaran pada masifnya penularan Covid-19. 

Dia menyebut, maraknya misinformasi di Indonesia soal Covid-19 pada awal mulainya wabah ini menambah runyam proses penanganan. Padahal, jika belajar dari beberapa negara yang sukses menanggulangi dan menekan laju penularan Covid-19 ada lima hal yang diperlukan selama Covid-19 mewabah. 

Pertama, ada kepemimpinan informasi dari pemerintah. Kedua, ada upaya pemeriksaan yang agresif. Ketiga, ada keterbukaan data. Keempat, ada penelusuran kontak dengan pasien positif. Kelima, langkah tegas sedini mungkin. 

“Contoh paling baik misalnya Selandia Baru, Taiwan, dan Korea Selatan yang berhasil menekan laju kasus dengan lima langkah itu,” kata Elina dalam diskusi Covid-19 bersama AJI Jakarta, Jumat (24/4/2020). 

Kawal Covid-19 pun memulai metode pengelolaan data dengan cara membandingkan data dari Kementerian Kesehatan dengan data dari Pemerintah Daerah. Dengan cara ini saja, Elina mengakui masih sering ditemukan gap antara data pemerintah pusat dengan pemerintah daerah. 

“Gap ini bisa dijelaskan, karena misalnya di daerahh A tidak ada lab, jadi harus kirim sample ke pusat. Lalu hasilnya pusat duluan yang tahu dan menambahkan di statistik, daerah menyusul,” ujarnya.

Sementara itu, Irma Hidayana, Co-Inisiator LaporCovid-19 menambahkan, ihwal lahirnya gerakan ini juga karena keresahan pada data resmi yang diumumkan oleh pemerintah tidak merefleksikan apa yang terjadi di masyarakat. Sementara, prediksi distribusi penyakit ini angkanya cukup besar. 

“Informasi sekunder yang kami dapat dari teman atau keluarga maupun kolega yang meninggal secara tiba-tiba disertai gejala mirip Covid-19 ini masih belum mendapat kesempatan dites Covid-19,” jelas Irma.  

Oleh sebab itu, Irma dan beberapa kawan mulai mencoba membuat platform yang bisa mudah diakses oleh warga untuk melaporkan hal-hal terkait Covid-19. Dengan menggunakan metode pendekatan bottom-up, citizen reporting platform, Irma berharap bisa menjemput bola alias menjemput kasus sekaligus melengkapi data pemerintah.

“Mekanisme kami ketata, kami tidak menyebarkan data pribadi, termasuk identitas. Kami mempublikasikan hanya angka, lokasi untuk memperlihatkan sebaran kasus, gejala, dan komorbidnya,” sambung Irma.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top