Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Trump Serang Negeri Panda, Sebut Corona sebagai 'Virus China'

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali menyerang China dengan menyebut virus corona sebagai ‘virus China’ melalui cuitan twitternya.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 17 Maret 2020  |  16:54 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) bersama Presiden China Xi Jinping dalam sebuah pertemuan di Beijing, China, Kamis (9/11/2017). - Reuters/Damir Sagolj
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) bersama Presiden China Xi Jinping dalam sebuah pertemuan di Beijing, China, Kamis (9/11/2017). - Reuters/Damir Sagolj

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali menyerang China dengan menyebut virus corona sebagai ‘virus China’ melalui cuitan twitternya.

Dalam akun twitternya @realDonaldTrump, Senin (16/3/2020), Trump memposting “Amerika Serikat memiliki kapasitas yang memadai untuk mendukung industri-industri yang terdampak virus China, salah satunya maskapai penerbangan”.

Penyebaran virus corona yang disebut covid-19 ini meluas dari China hingga ke seluruh dunia dan membuat kedua negara adidaya berdebat mengenai asal muasal virus tersebut. Perang dingin antara China dengan AS bolak-balik terjadi mulai dari perang dagang, kompetisi militer, hingga produk teknologi keluaran Huawei Technologies Co.

Sementara itu, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang bereaksi keras terhadap perkataan Trump dalam cuitan twitternya.

“Kami sangat marah dan mengutuk keras itu. Amerika Serikat harusnya tidak mengulangi kesalahan dan stop menyerang China dengan rumor yang tidak berdasar,” tekannya, dilansir Bloomberg, Selasa (17/3/2020).

Beberapa jam sebelum Trump melancarkan cuitannya dalam akun twitternya, Sekretaris Negara AS State Michael Pompeo berkata pada diplomat senior China Yang Jiechi bahwa AS menentang upaya China yang berusaha menyalahkan AS terhadap penyebaran virus corona.

Pompeo menekankan bahwa ini bukan saatnya menyebarkan informasi yang salah dan rumor tidak berdasar. Justru, dia mengemukakan saat ini merupakan saat yang tepat bagi semua negara untuk saling membantu memerangi virus corona.

Sebaliknya, Yang berkata kepada Pompeo bahwa segala upaya yang dilakukan untuk menyerang China akah berakhir dengan kegagalan. Setiap langkah untuk menganggu kepentingan China juga akan ditanggulangi dengan tegas.

Pada pekan lalu, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China lainnya, Zhao Lijian, melemparkan teori konspirasi bahwa militer AS kemungkinan memiliki andil dalam menyebarkan virus itu.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Virus Corona Donald Trump

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top