Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona, Warga Demo Tolak WNI dari Wuhan Dikarantina di Natuna

Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kabupaten Natuna, Kepri menyarankan WNI yang dipulangkan dari Wuhan, China dikarantina di Kapal Republik Indonesia (KRI) agar tidak meresahkan masyarakat setempat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Februari 2020  |  15:59 WIB
Warga Natuna melakukan aksi unjuk rasa di depan gerbang pangkalan TNI Angkatan Udara Raden Sadjad, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu (1/2/2020), menolak kedatangan Warga Negara Indonesia (WNI) dari Wuhan, China. - Antara
Warga Natuna melakukan aksi unjuk rasa di depan gerbang pangkalan TNI Angkatan Udara Raden Sadjad, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu (1/2/2020), menolak kedatangan Warga Negara Indonesia (WNI) dari Wuhan, China. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Warga Natuna melakukan aksi unjuk rasa di depan gerbang pangkalan TNI Angkatan Udara Raden Sadjad, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu (1/2/2020), menolak kedatangan Warga Negara Indonesia (WNI) dari Wuhan, China yang akan di observasi selama kurang lebih dua minggu di Natuna untuk memastikan mereka sehat dan bebas dari virus corona.

Sementara itu, Ketua Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kabupaten Natuna, Kepri menyarankan WNI yang dipulangkan dari Wuhan, China dikarantina di Kapal Republik Indonesia (KRI) agar tidak meresahkan masyarakat setempat.

"Karantina mereka selama 14 hari di tengah-tengah laut, dengan begitu tak ada yang berhubungan langsung dengan penduduk setempat, apalagi sampai membuat resah warga," kata Ketua KNPI Natuna, Haryadi, di Tanjungpinang, Sabtu (1/2/2020).

Menurutnya, KRI mempunyai kapasitas daya tampung yang cukup untuk menampung ratusan WNI dari Wuhan, China tersebut.

Pemerintah hanya perlu melengkapi peralatan dan tenaga medis yang memadai untuk proses karantina mereka.

Haryadi menegaskan bahwa masyarakat Natuna bukan menolak kedatangan WNI itu di daerah setempat, tetapi warga telanjur khawatir dengan isu virus corona yang berasal dari "Negeri Tirai Bambu" tersebut.

"Kami bukannya menolak, mereka semua saudara kita. Maka itu, sebagai bentuk rasa nasionalis, kami tawarkan solusi kepada pemerintah, karantina mereka di KRI," kata dia.

Haryadi mempertanyakan kebijakan pemerintah pusat mengarantinakan WNI tersebut ke Natuna, sedangkan dari segi peralatan dan tenaga medis di Natuna tidak memadai, bahkan didatangkan langsung dari pusat.

"Kenapa tidak dikarantina di Ibu Kota, Jakarta, sudah tentu peralatan dan tenaga medis di sana lebih lengkap dan canggih," tuturnya.

Haryadi mengaku prihatin dengan pernyataan pihak Kementerian Kesehatan Republik Indonesia beberapa hari yang lalu, di mana karantina WNI di Natuna untuk pembuktian apakah mereka terinfeksi virus corona atau tidak.

"Kementerian Kesehatan menyebut jika hasil karantina tak terbukti terinfeksi corona, baru mereka dipulangkan ke keluarga masing-masing," ucap Haryadi mencontohkan pernyataan pihak Kementerian Kesehatan.

"Artinya perlu ada pembuktian. Tapi kenapa pembuktian itu harus di Natuna, kenapa tak di pusat saja," sebut Haryadi.


 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

natuna virus corona

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top