Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CEO Boeing Berharap Kembali Produksi 737 MAX sebelum Pertengahan Tahun

CEO Boeing Dave Calhoun mengatakan bahwa produksi pesawat 737 MAX diharapkan dapat dimulai kembali beberapa bulan sebelum diperkirakan kembali mengudara pada pertengahan tahun ini.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 23 Januari 2020  |  09:11 WIB
Kepala Eksekutif Boeing yang baru, David Calhoun (tengah). - Reuters
Kepala Eksekutif Boeing yang baru, David Calhoun (tengah). - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - CEO Boeing Dave Calhoun mengatakan bahwa produksi pesawat 737 MAX diharapkan dapat dimulai kembali beberapa bulan sebelum diperkirakan kembali mengudara pada pertengahan tahun ini.

Pada Desember tahun lalu, produsen pesawat asal Amerika Serikat itu mengumumkan penghentian produksi 737 MAX seiring berlakunya larangan terbang pesawat ini akibat terjadinya dua kecelakaan yang menewaskan 346 orang.

Dilansir dari Reuters, Kamis (23/1/2020), Calhoun mengatakan perusahaan tidak mempertimbangkan untuk menghapus MAX dan berharap akan terus mengudara selama satu generasi. Dia menambahkan Boeing tidak akan meluncurkan kampanye pemasaran untuk mendapatkan pelanggan kembali ke 737 MAX.

Perusahaan mengharapkan regulator dapat mengizinkan 737 MAX kembali mengudara pada pertengahan tahun ini. Calhoun menilai dia tidak melihat isu terbaru yang diangkat, yakni terkait kabel atau perangkat lunak, sebagai masalah serius.

Seiring hal tersebut, dia berharap produksi dapat dimulai kembali beberapa bulan sebelumnya. Namun, Calhoun menolak untuk menyebutkan waktu yang lebih spesifik mengenai kapan dimulainya kembali produksi 737 MAX.

"(737 MAX) akan dihidupkan kembali beberapa bulan sebelum momen pada bulan Juni karena kami harus memulai kembali jalur itu," katanya.

Dia juga mengatakan perusahaan akan membuat beberapa perubahan pada jalur produksi 737 MAX untuk membuatnya lebih efisien.

"Perusahaan akan perlahan-lahan, dengan mantap menaikkan tingkat produksi kami beberapa bulan sebelum tanggal itu di pertengahan tahun," ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

boeing boeing 737
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top