Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sepeninggal Sultan Qaboos, Mampukah Oman jadi Juru Damai AS dan Iran?

Di bawah kepemimpinan Sultan Qaboos bin Said Oman tampil sebagai kesultanan yang netral dalam konflik di Timur Tengah. Bahkan, Oman menjadi tempat pertemuan rahasia antara AS dan Iran.
Saeno
Saeno - Bisnis.com 11 Januari 2020  |  16:50 WIB
Sultan Oman Qaboos bin Said al-Said saat berada di Istana Beit Al Baraka di Muscat, Oman, 14 Januari 2019. - Andrew Caballero/Reynolds/Pool via REUTERS
Sultan Oman Qaboos bin Said al-Said saat berada di Istana Beit Al Baraka di Muscat, Oman, 14 Januari 2019. - Andrew Caballero/Reynolds/Pool via REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA - Di bawah kepemimpinan Sultan Qaboos bin Said Oman tampil sebagai kesultanan yang netral dalam konflik di Timur Tengah. Bahkan, Oman menjadi tempat pertemuan rahasia antara AS dan Iran. 

Kepergian Sultan Qaboos bin Said di saat Iran dan AS kembali tegang menyisakan pertanyaan: mampukah Oman menjalankan peran lama sebagai penengah Washington dan Teheran.  

Oman telah lama menempatkan diri sebagai Swiss di Timur Tengah yang netral dalam diplomasi globalnya, Di bawah Sultan Qaboos yang berkuasa sekitar 5o tahun, Oman menyeimbangkan hubungan antara dua tetangga besar yang terkunci dalam perjuangan regional, Arab Saudi di barat dan Iran di utara.

Oman juga mempertahankan hubungan persahabatan dengan Washington dan Teheran serta membantu memediasi pembicaraan rahasia AS-Iran pada 2013. Pertemuan  yang mendorong tercapainya pakta nuklir internasional pada 2015  yang kemudian ditinggalkan Washington di bawah kepemimpinan Donald Trump pada 2018.

Muscat tidak memihak dalam sengketa Teluk yang melihat Riyadh dan sekutunya memaksakan boikot terhadap Qatar pada pertengahan 2017. Oman juga tidak bergabung dengan koalisi militer yang dipimpin Saudi yang melakukan intervensi di Yaman terhadap gerakan Houthi yang berpihak ke Iran.

Sentral diplomatik Oman telah menjadi faktor kepribadian Qaboos, kata Simon Henderson, direktur Program Bernstein tentang Kebijakan Teluk dan Energi di Institut Washington untuk Kebijakan Timur Dekat.

Mantan Presiden AS George W. Bush mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Qaboos telah menjadi kekuatan yang stabil di Timur Tengah. Penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid al-Maktoum dalam sebuah posting Twitter menggambarkan Qaboos sebagai sultan kehormatan, penuh kasih sayang dan kebijaksanaan.

Kini, Haitham bin Said dikabarkan meneruskan tahta Qaboos bin Said, yang tak lain dari sepupunya sendiri. Lantas, bisakah Haitham mempertahankan posisi juru damai yang menjadi ciri khas Oman?

"Sulit untuk melihat bagaimana Oman dapat melibatkan diri dalam masalah Yaman, Iran dan Qatar sampai seorang pemimpin baru telah menetapkan dirinya - yang berarti untuk masa mendatang," begitu pertimbangan Henderson.

Sultan Qaboos bin Said yang berkuasa di Oman selama hampir 50 tahun meninggal dunia dalam usia 79 tahun..  Rekor kekuasaannya menempatkan Sultan Qaboos sebagai penguasa terlama di dunia Arab. 

Sultan Qaboos tidak menikah dan tidak memiliki pewaris atau penerus yang ditunjuk. Tiga hari berkabung nasional pun diumumkan.

Menurut Statuta Dasar kesultanan, Dewan Keluarga Kerajaan - yang terdiri dari sekitar 50 anggota laki-laki - harus memilih sultan baru dalam waktu tiga hari sejak tahta kosong.

Jika keluarga tidak bisa setuju, anggota dewan pertahanan dan ketua Mahkamah Agung, Dewan Konsultasi dan Dewan Negara akan membuka amplop tertutup di mana Sultan Qaboos diam-diam mencatat pilihannya dan menobatkan orang yang dipilihnya.

Para kandidat pengganti dilaporkan termasuk tiga saudara lelaki yang merupakan sepupu almarhum Sultan. Mereka adalah Menteri Kebudayaan Haitham bin Tariq Al Said, Wakil Perdana Menteri Asaad bin Tariq Al Said, dan Shihab bin Tariq Al Said, mantan komandan Angkatan Laut Oman yang merupakan penasihat kerajaan.

Sultan adalah pengambil keputusan terpenting di Oman, juga memegang posisi perdana menteri, komandan tertinggi angkatan bersenjata, menteri pertahanan, menteri keuangan dan menteri luar negeri.

Kebijakan Sultan Qaboos

Selama hampir lima dekade, Sultan Qaboos sepenuhnya mendominasi kehidupan politik Oman, yang merupakan rumah bagi 4,6 juta orang, di antaranya sekitar 43 persen adalah ekspatriat.

Pada usia 29 ia menggulingkan ayahnya, Said bin Taimur, seorang penguasa yang tertutup dan ultra-konservatif. Ayahnya dulu melarang berbagai hal, termasuk mendengarkan radio atau memakai kacamata hitam, dan memutuskan siapa yang bisa menikah, dididik atau meninggalkan negara.

Sultan Qaboos menggulingkan ayahnya dalam kudeta tak berdarah pada tahun 1970. Lantas ia segera menyatakan keinginan untuk mendirikan pemerintahan modern dan menggunakan uang minyak untuk membangun negara. Saat itu hanya ada 10 km (enam mil) jalan beraspal dan tiga sekolah di Oman.

Dalam beberapa tahun pertama pemerintahannya, dengan bantuan pasukan khusus Inggris, ia menekan pemberontakan di provinsi selatan Dhofar. Pemberontakan dilakukan suku yang didukung oleh Republik Demokratik Rakyat Marxis Yaman.

Dia mengejar jalur netral dalam urusan luar negeri dan mampu memfasilitasi pembicaraan rahasia antara Amerika Serikat dan Iran pada 2013 yang mengarah pada kesepakatan nuklir penting dua tahun kemudian.

Karismatik, Visioner, juga Absolut

Sultan Qaboos digambarkan sebagai pemimpin yang karismatik dan visioner, dan ia secara luas dianggap populer. Tetapi dia juga seorang raja absolut dan suara-suara yang berbeda pendapat dibungkamnya.

Tingkat ketidakpuasan muncul pada 2011 selama apa yang disebut sebagai Arab Spring.

Tidak ada pergolakan besar di Oman, tetapi ribuan orang turun ke jalan-jalan di seluruh negeri untuk menuntut upah yang lebih baik, lebih banyak pekerjaan yang mengakhiri korupsi.

Pasukan keamanan awalnya mentolerir protes, tetapi kemudian menggunakan gas air mata, peluru karet dan amunisi hidup untuk membubarkan mereka. Dua orang terbunuh dan belasan orang terluka. Ratusan orang dituntut berdasarkan hukum yang mengkriminalkan "pertemuan ilegal" dan "menghina sultan".

Protes gagal menghasilkan apa pun di jalan perubahan besar. Tetapi Sultan Qaboos memang menghapus beberapa menteri lama yang dianggap korup, memperluas kekuasaan Dewan Konsultatif, dan berjanji untuk menciptakan lebih banyak pekerjaan sektor publik.

Sejak itu, pihak berwenang terus memblokir koran dan majalah independen setempat yang mengkritik pemerintah, menyita buku, dan membungkam aktivis, menurut Human Rights Watch.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Oman

Sumber : Reuters

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top