Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Polisi Usut Pelempar Bom Molotov di Sleman

Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta Kombes Pol. Yulianto mengatakan saat ini polisi masih mengusut siapa pelaku sekaligus motif pelemparan bom molotov terhadap rumah warga di Pasekan Kidul RT 01, RW 01 Balecatur, Kecamatan Gamping, Sleman, Rabu (11/12/2019) pagi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Desember 2019  |  14:08 WIB
Bom molotov - Ilustrasi
Bom molotov - Ilustrasi

Bisnis.com, YOGYAKARTA - Pelaku dan motif pelemparan bom molotov di Sleman masih diusut pihak kepolisian.

Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Istimewa Yogyakarta Kombes Pol. Yulianto mengatakan saat ini polisi masih mengusut siapa pelaku sekaligus motif pelemparan bom molotov terhadap rumah warga di Pasekan Kidul RT 01, RW 01 Balecatur, Kecamatan Gamping, Sleman, Rabu (11/12/2019) pagi.

"Saat ini petugas sedang melakukan pendalaman terhadap peristiwa ini. Mudah-mudahan pelaku maupun motif dari peristiwa ini bisa segera diungkap," kata Yulianto di Yogyakarta, Rabu.

Sebelumnya, Yullianto membenarkan bahwa rumah seorang warga di Pasekan Kidul RT 01, RW 01 Balecatur, Kecamatan Gamping, Sleman dilempar botol bersumbu oleh orang tak dikenal pada Rabu (11/12) sekitar pukul 03.45 WIB.

"Ada peristiwa pelemparan botol yang ada sumbunya dan ada bahan bakarnya di wilayah Balecatur, Gamping, Sleman," kata Yulianto.

Menurut Yulianto lemparan botol bersumbu itu mengakibatkan kaca jendela depan rumah warga pecah. Selain itu, gorden dan kursi yang berada di dekat jendela itu juga terbakar. "Kalau kerugiannya Rp2,5 juta," kata dia.

Pemilik rumah, Ngadilah, 52, memperkirakan aksi pelemparan rumahnya itu terjadi selepas ia menyelesaikan salat malam. Setelah itu, tiba-tiba ada yang mengetuk pintu rumahnya.

"Saya bilang, 'siapa ya'. Enggak jawab, kacanya dipecah langsung apinya menjulat-julat," kata dia.

Perkiraannya, kala itu pelaku berjumlah dua orang. Dugaannya, dari suara mesin kendaraannya, mereka menaiki sebuah motor berjenis matic.

"Saya keluar lewat pintu belakang, [pelaku] sudah pergi dan nggak sempat melihat pelakunya," kata dia.

Tampak bekas terbakar pada teras rumah Ngadilah. Salah satu kaca muka rumah itu juga pecah, sementara bensin samar-samar tercium dari tempat tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sleman bom molotov

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top