Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Di Thailand, Paus Kutuk Eksploitasi Perempuan dan Anak

Paus Francis mengutuk eksploitasi perempuan dan anak-anak untuk pelacuran di Thailand, yang terkenal karena wisata seksnya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 22 November 2019  |  15:27 WIB
Kunjungan Paus Francis ke Thailand - Reuters
Kunjungan Paus Francis ke Thailand - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Paus Francis mengutuk eksploitasi perempuan dan anak-anak untuk pelacuran di Thailand, yang terkenal karena wisata seksnya. Dia mengatakan, kekerasan, pelecehan dan perbudakan adalah kejahatan yang harus dicabut.

Pada hari pertama kunjungannya ke Thailand yang mayoritas beragama Budha, paus memimpin Misa di Stadion Nasional Bangkok untuk puluhan ribu umat Katolik Roma yang bersemangat di sebuah negara di mana jumlah mereka kurang dari satu persen populasi.

"Bagi kami, seolah-olah Tuhan sendiri ada di sini,” kata Nutaporn Kwanmuang, yang menghadiri Misa, pertemuan umat Katolik terbesar sejak Paus Yohanes Paulus II berkunjung pada tahun 1984, dilansir Reuters, Jumat (22/11/2019).

Dalam kotbahnya, Francis menyebutkan eksploitasi perempuan dan anak-anak dan nasib pengungsi serta migran untuk kedua kalinya dalam satu hari.

"Di sini saya memikirkan anak-anak dan perempuan yang menjadi korban pelacuran dan perdagangan manusia, dihina dalam martabat manusia yang hakiki,” kata paus yang berusia 82 tahun itu.

Thailand, yang menarik sekitar 35 juta wisatawan per tahun, telah berupaya melepaskan reputasinya untuk wisata seks. Namun tindakan keras yang berulang kali tidak menyingkirkan Bangkok dan pusat-pusat wisata, bar dan tempat pijat yang sering menawarkan seks.

Ada sekitar 123.530 pekerja seks di Thailand, menurut laporan UNAIDS 2014. Sebelumnya, dalam pidato pertamanya pada hari Kamis, Francis menyatakan penghargaan atas upaya pemerintah Thailand untuk membasmi momok ini, dan untuk semua individu dan organisasi swasta yang bekerja untuk mencabut kejahatan ini dan menyediakan cara untuk mengembalikan martabat (korban) mereka.

Di kedua tempat, dia membela migran dan pengungsi dan mengutuk perdagangan manusia. Jumlah korban perdagangan orang yang diselamatkan di Thailand akan mencapai rekor tertinggi tahun ini. Permintaan untuk tenaga kerja murah di negara tetangga Malaysia telah menyebabkan lompatan dalam perdagangan ilegal, menurut data pemerintah.

DIALOG INTER-IMAN

Thailand adalah rumah bagi beberapa kamp pengungsi tertua di Asia.

Sekitar 100.000 pengungsi dari Myanmar telah tinggal di sembilan kamp di sepanjang perbatasan selama beberapa dekade, banyak sejak awal 1980-an.

Baru-baru ini, Thailand telah menjadi tempat utama bagi penyelundup manusia dan pedagang puluhan ribu Muslim Rohingya yang melarikan diri dari penumpasan di Myanmar.

Dalam suatu isyarat dialog antaragama, Francis pada Kamis pagi mengunjungi Kuil Wat Ratchabophit Sathit Maha Simaram yang disepuh emas untuk memberikan penghormatan kepada Pemimpin Agung Buddha Thailand, Somdet Phra Maha Muniwong yang berusia 91 tahun.

Umat Katolik Thailand berjumlah sekitar 380.000 di negara berpenduduk lebih dari 65 juta, tetapi komunitas kecil itu berkembang pesat dan hubungan dengan umat Buddha umumnya baik.

Francis, yang dituduh oleh umat Katolik ultra-konservatif karena terlalu akomodatif dengan agama-agama lain, memuji efek yang dikatakannya tentang agama Buddha terhadap orang Thailand.

"Mayoritas orang Thailand telah sangat mabuk dari sumber-sumber agama Buddha, yang telah menanamkan cara mereka untuk memuliakan kehidupan dan leluhur mereka, dan menjalani gaya hidup yang tenang berdasarkan kontemplasi, detasemen, kerja keras dan disiplin," kata Francis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paus
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top