Pendidikan Vokasi Solusi Masalah Kesejahteraan

Menristekdikti Mohamad Nasir mengatakan pendidikan vokasi merupakan solusi masalah pendidikan dan kesejahteraan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Oktober 2019  |  17:13 WIB
Pendidikan Vokasi Solusi Masalah Kesejahteraan
Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir. - Bisnis/Ria Theresia Situmorang

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir mengatakan pendidikan vokasi merupakan solusi masalah pendidikan dan kesejahteraan.

"Pendidikan vokasi merupakan solusi pendidikan. Pendidikan vokasi juga dapat mengatasi masalah kesejahteraan," ujar Nasir usai penyerahan SK Politeknik Jakarta Internasional di Jakarta pada Jumat (4/10/2019).

Saat ini, tambahnya, perusahaan tidak lagi menanyakan ijazah pelamar, namun yang ditanyakan apa kompetensi yang dimiliki. Oleh karena itu, yang diperlukan saat ini adalah sertifikat kompetensi.

Sejumlah perusahaan besar seperti Google saat ini tidak lagi mensyaratkan ijazah melainkan kompetensi. Dengan pendidikan vokasi pula, akan tercipta sumber daya manusia yang unggul pula.

Pendidikan vokasi juga menjadi solusi dalam mengatasi pengangguran bagi generasi muda. Ia memberi contoh lulusan Politeknik ATMI di Solo, sudah diminta oleh perusahaan bahkan sebelum lulus kuliah.

Nasir mengungkapkan saat ini pola pikir orang tua dalam menyekolahkan anaknya mulai berubah, dan tidak lagi berorientasi pada gelar melainkan keahlian.

"Beberapa tahun lalu, masih banyak orang tua yang ingin menyekolahkan anaknya agar mendapatkan gelar, tapi sekarang tidak. Mulai banyak yang melirik pendidikan vokasi," kata Nasir.

Dia menambahkan sekarang politeknik juga menyelenggarakan pendidikan tidak lagi sebatas pada diploma 3, tapi hingga ke jenjang magister.

Sejumlah politeknik, ujarnya, sudah menyelenggarakan program magister seperti di Politeknik Negeri Jakarta ataupun Politeknik Negeri Bandung. Dia juga mendorong politeknik yang didirikan perusahaan untuk terus meningkatkan kapasitasnya.

"Kami mendorong Politeknik Jakarta Internasional ini terus menambah program studi dan jenjang pendidikannya," lanjut Nasir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
vokasi, pendidikan

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top