Beredar Undangan Demo 30 September, Ini Sikap Siswa di Karangasem

Pelajar SMA dan SMK di Kabupaten Karangasem, Bali, menyatakan menolak ajakan dan undangan yang beredar di media sosial untuk mahasiswa dan pelajar agar ikut berdemonstrasi menolak RUU KUHP pada 30 September 2019.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 September 2019  |  14:17 WIB
Beredar Undangan Demo 30 September, Ini Sikap Siswa di Karangasem
Suasana penanganan aksi unjuk rasa di depan Gedung DPR, Jakarta, (24/9). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, KARANGASEM - Ajakan untuk melakukan aksi demostrasi pada 30 September 2019 beredar di media sosial. 

Pelajar SMA dan SMK di Kabupaten Karangasem, Bali, menyatakan menolak ajakan dan undangan yang beredar di media sosial untuk mahasiswa dan pelajar agar ikut berdemonstrasi menolak RUU KUHP pada 30 September 2019.

Wakil Kepala Sekolah SMK PGRI 1 Amlapura, Karangasem, I Gede Aries Pidrawan, dalam keterangan yang diterima di Bali, Minggu (29/9/2019), melaporkan pelajar sekolah itu langsung berkumpul di halaman sekolah.

Mereka membuat pernyataan sikap yang dibacakan di hadapan para pelajar lainnya pada Sabtu  (28/9).

"Intinya, pimpinan OSIS mengimbau dan menyatakan tidak akan ikut serta dalam ajakan dan undangan berdemo pada hari Senin, tanggal 30 September 2019, guna menciptakan situasi aman, tenang, damai dan kondusif," ujarnya.

Dalam pernyataannya, OSIS setempat dengan tegas menolak ajakan dan undangan untuk berdemonstrasi nasional pada 30 September 2019. OSIS setempat juga mendukung terpeliharanya situasi keamanan dan ketertiban yang kondusif di Indonesia, khususnya di Kabupaten Karangasem.

Pelajar sekolah itu sempat meneriakkan yel-yel 'NKRI Harga Mati'  dalam video pada akun media sosial OSIS setempat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
demo mahasiswa, dpr

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top