Polri Tidak Gunakan Peluru Tajam untuk Amankan Aksi Mahasiswa

Kapolri Jenderal Pol Muhammad Tito Karnavian memerintahkan seluruh Kapolda agar tidak memakai peluru tajam untuk mengamankan sejumlah aksi mahasiswa di berbagai wilayah di Indonesia.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 24 September 2019  |  13:29 WIB
Polri Tidak Gunakan Peluru Tajam untuk Amankan Aksi Mahasiswa
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigjen Pol. Dedi Prasetyo - Bisnis/Sholahuddi Al Ayubbi

Bisnis.com, JAKARTA--Kapolri Jenderal Pol Muhammad Tito Karnavian memerintahkan seluruh Kapolda agar tidak memakai peluru tajam untuk mengamankan sejumlah aksi mahasiswa di berbagai wilayah di Indonesia.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigjen Pol. Dedi Prasetyo mengungkapkan instruksi tersebut sudah disampaikan beberapa hari sebelum demo mahasiswa digelar di Tanah Air.

"Anggota Polri wajib mengamankan rangkaian demo yang digelar oleh para mahasiswa dan yang terpenting adalah seluruh anggota tidak dibekali dengan peluru tajam untuk mengamankan aksi mahasiswa itu," tutur Dedi, Selasa (24/9/2019).

Menurut Dedi, anggota Polri yang bertugas mengamankan aksi tersebut hanya dibekali gas air mata dan tameng serta water canon. Dedi menjelaskan water canon tidak akan digunakan jika aksi berjalan dengan damai dan aman.

"Tetapi kalau para pendemo itu mulai melakukan aksi yang merusak fasilitas umum, mengancam jiwa seseorang dan aksi anarkis lainnya, maka water canon akan dikerahkan," kata Dedi.

Dedi mengimbau mahasiswa agar melakukan aksi secara damai dan tidak anarkis. Kepolisian akan mengambil sikap tegas jika ada mahasiswa yang melakukan aksi anarkis.

"Kami mengimbau agar para pendemo tidak anarkis. Semoga aksi hari ini berjalan damai dan aman," ujar Dedi. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
polri, dpr, demo mahasiswa

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top