Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Demonstran Tewas Terkena Peluru Tajam, Imparsial dan Setara Institute Gabung Tim Investigasi

Polisi melibatkan LSM Imparsial dan Setara Institute dalam tim investigasi terkait tewasnya pengunjuk rasa akibat peluru tajam dalam aksi menolak hasil Pemilu 2019.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 24 Mei 2019  |  18:43 WIB
Sebuah pos polisi terbakar saat pengunjuk rasa terlibat bentrok dengan aparat pada aksi massa 22 Mei terkait hasil Pemilihan Presiden 2019, di kawasan Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Rabu (22/5/2019) malam. - ANTARA FOTO/Risky Andrianto
Sebuah pos polisi terbakar saat pengunjuk rasa terlibat bentrok dengan aparat pada aksi massa 22 Mei terkait hasil Pemilihan Presiden 2019, di kawasan Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Rabu (22/5/2019) malam. - ANTARA FOTO/Risky Andrianto

Bisnis.com, JAKARTA--Polri telah membentuk tim investigasi untuk mengusut penyebab tewasnya pengunjuk rasa yang diduga terkena peluru tajam saat ricuh 21-22 Mei 2019 di Jakarta.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigjen Pol. Dedi Prasetyo mengatakan Kapolri Jenderal Pol Muhammad Tito Karnavian telah menunjuk langsung Irwasum Komjen Pol Moechgiyarto menjadi Ketua Tim Investigasi.

Dedi memastikan investigasi akan berjalan secara transparan dan terbuka. Tidak hanya unsur Polri, tim investigasi juga melibatkan LSM seperti Imparsial dan Setara Institute.

"Kami sudah bekerja sama dengan sejumlah lembaga untuk mengusut kasus itu. Saat ini, tim investigasi masih mengumpulkan berbagai bukti dan memeriksa saksi di lapangan," tutur Dedi, Jumat (24/5/2019).

Dedi mengungkapkan seluruh anggota Polri tidak ada yang dibekali senjata api dengan peluru tajam saat mengamankan aksi 21-22 Mei 2019.

Dedi menyebutkan senjata api dengan peluru tajam biasanya digunakan secara khusus oleh Pleton Anti-Anarkis. Menurutnya, pada saat aksi 21-22 Mei kemarin, Pleton Anti-Anarkis tersebut sama sekali tidak mendapatkan izin untuk bergerak melakukan pengamanan.

"Tidak ada aparat keamanan yang menggunakan senjata seperti itu. Itu sudah komitmen awal," kata Dedi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri Aksi 22 Mei
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top