Kivlan Zen Tuduh SBY Licik, Partai Demokrat: Dia Iri

Pernyataan Mayjen (purn) Kivlan Zen yang menyebut Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) licik karena tidak mau ada jenderal selain dirinya jadi presiden dipertanyakan oleh Partai Demokrat.
Jaffry Prabu Prakoso | 10 Mei 2019 11:23 WIB
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyapa warga saat mengunjungi kota Pekanbaru, Pekanbaru, Riau, Minggu (16/12/2018). - ANTARA/Aswaddy Hamid

Bisnis.com, JAKARTA – Pengurus Partai Demokrat mengaku heran dengan pernyataan Mayjen (purn) Kivlan Zen yang menyebut Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) licik karena tidak mau ada jenderal selain dirinya jadi presiden.

Wakil Ketua Umum Demokrat Syarief Hasan mempertanyakan maksud Kivlan menuduh hal seperti itu. Baginya, pernyataan tersebut sangat tendensius. 
 
“Justru menunjukkan bahwa sebaliknya, karena dia merasa lebih senior sehingga ada sifat iri dan dengki terhadap keberhasilan dan ketokohan SBY,” ujarnya saat dihubungi Bisnis, Jumat (10/5/2019).

Syarief menjelaskan bahwa lebih baik semua pihak, termasuk Kivlan, saling menghormati dan bukan sebaliknya. Pasalnya, tidak ada manusia yang sempurna. 

“Saya tahu betul SBY sangat respek kepada siapapun, apalagi senior-seniornya. Bahkan, difitnah pun SBY selalu tetap tabah,” lanjutnya.

Sebelumnya, Kivlan menyebut kader Demokrat adalah orang yang tidak jelas komitmennya, termasuk SBY karena tak mau Prabowo jadi presiden. Dia mengaku sudah mengetahui sifat juniornya itu sejak lama di dunia militer.  

“Dia [SBY] tak ingin ada jenderal lain yang jadi presiden. Dia ingin dirinya sendiri dan dia orangnya licik. Saya yang mendidik dia,” ucapnya, Kamis (9/5).

Pernyataannya ini merupakan tanggapan atas status Andi di Twitter, Senin (6/5), yang mengklaim Demokrat ingin menyelamatkan Prabowo dari perangkap sesat setan gundul yang memberi informasi sesat soal angka kemenangan 62 persen dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Bahkan, dalam cuitan beruntun tersebut, Andi menyebut sikap Demokrat akan tegas keluar dari koalisi apabila Prabowo lebih mendengarkan setan gundul daripada partai politik (parpol) koalisi. Terlebih, apabila benar-benar menggalang people powerberbasis hoaks kemenangan 62 persen.

“Partai Demokrat hanya ingin melanjutkan koalisi dengan Gerindra, PAN, PKS, Berkarya dan Rakyat. Jika Pak Prabowo lebih memilih mensubordinasikan koalisi dengan kelompok setan gundul, Partai Demokrat akan memilih jalan sendiri yg tidak hianati rakyat,” tulisnya.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
sby, Pilpres 2019

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup