KPU: Kesalahan Input Situng Diperbaiki di Rekapitulasi Manual

Kesalahan input data dari pemindaian formulir C1 ke Sistem Informasi Penghitungan (Situng) Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI dianggap bisa diperbaiki dalam rekapitulasi manual pemilu 2019.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 29 April 2019  |  18:59 WIB
KPU: Kesalahan Input Situng Diperbaiki di Rekapitulasi Manual
Siluet Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman saat melakukan monitoring rekapitulasi penghitungan perolehan suara Pemilu 2019 melalui aplikasi Situng di Gedung KPU, Jakarta, Sabtu (20/4/2019). KPU menegaskan Situng hanya merupakan informasi dan tidak akan mempengaruhi penetapan hasil Pemilu 2019 karena rekapitulasi resmi tetap dilakukan secara manual. - ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA – Kesalahan input data dari pemindaian formulir C1 ke Sistem Informasi Penghitungan (Situng) Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI dianggap bisa diperbaiki dalam rekapitulasi manual pemilu 2019.

Ketua KPU RI Arief Budiman mengatakan  koreksi atas kesalahan penulisan di C1 bisa dilakukan kala rekapitulasi berjalan di tingkat kecamatan. Dia juga mengingatkan bahwa penghitungan berdasarkan pemindaian C1 ke Situng tidak menjadi bahan penetapan hasil pemilu 2019 secara resmi.

"Ruang untuk terjadinya koreksi itu sangat mungkin dilakukan. Ya kan mekanismenya di situ. Kalau Situng kan tidak jadi bahan yang digunakan untuk penetapan. Jadi ini menjadi alat bantu memberikan informasi dengan cepat. Bagian dari penyediaan informasi yang terbuka, transparan kepada publik," kata Arief di kantornya, Senin (29/4/2019).

Menurut Arief, kesalahan input yang ditemukan banyak pihak dalam Situng KPU RI membantu lembaganya. Situng dianggap bisa menjadi alat masyarakat mengontrol suara dan proses Rekapitulasi pemilu 2019.

"Toh nanti yang manual itu yang dijadikan dasar. Nah makanya kalau anda menemukan kesalahan sekarang, itu jadi alat kontrol pihak manapun, KPU, peserta pemilu. Kami segera ingatkan agar segera diperbaiki," katanya.

Pernyataan Arief muncul menanggapi temuan Tim Relawan Teknologi Informasi Prabowo-Sandi. Tim itu menemukan 9.440 kesalahan input di Situng KPU RI.

Temuan itu diperoleh dari hasil verifikasi manual dalam tiga hari terakhir sejak 27 April 2019.

Koordinator Relawan IT Mustofa  Nahrawardaya mengatakan bahwa tim telah meneliti 172.174 tempat pemungutan suara (TPS) dari 404.290 TPS yang sudah masuk ke situs Komisi Pemilihan Umum (KPU). Dari total data TPS yang sudah diverifikasi ditemukan error sebanyak 6 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
real count, Pemilu 2019, Pilpres 2019

Editor : Sutarno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top