Donald Trump Ancam Jatuhkan Sanksi Lebih Berat Terhadap Venezuela

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan pemerintahannya masih menahan apa yang disebutnya sebagai "sanksi terberat" terhadap Venezuela.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Maret 2019  |  12:09 WIB
Donald Trump Ancam Jatuhkan Sanksi Lebih Berat Terhadap Venezuela
Presiden Amerika Serikat Donald Trump dalam konferensi pers di Hotel JW Marriott, di Hanoi, Vietnam, Kamis (28/2/2019). - REUTERS/Jorge Silva

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan pemerintahannya masih menahan apa yang disebutnya sebagai "sanksi terberat" terhadap Venezuela.

"Kami belum memberlakukan sanksi terberat, seperti yang kalian tahu," ucap Trump, setelah bersama Presiden Brazil Jair Bolsonaro membahas krisis Venezuela di Gedung Putih, Selasa (29/3).

Januari lalu, Trump menjatuhkan sanksi kepada perusahaan minyak milik negara Petroleos de Venezuela, yang dikenal PDVSA, sanksi ekonomi paling berat terhadap Maduro hingga saat ini. Amerika Serikat berada di jajaran negara yang mengakui pemimpin opoisi Juan Guaido sebagai kepala negara yang sah.

Namun pemerintahan Trump belum berupaya untuk menghadang sejumlah perusahaan yang berbasis di luar Amerika Serikat agar tidak membeli minyak dari Venezuela, strategi yang dikenal sebagai "sanksi sekunder".

Sanksi sekunder merupakan bagian dari strategi Washington untuk menyumbat sumber pendapatan Iran, yang pada akhirnya membantu memaksa Teheran untuk melakukan negoisasi kesepakatan nuklir dengan enam kekuatan dunia pada 2015.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
venezuela, Donald Trump

Sumber : Antara

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top