Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tersangkut Pembunuhan Kakak Kim Jong Un, Siti Aisyah Bebas dari Hukuman Mati

Warga Negara Indonesia yang tersangkut kasus pembunuhan Kim Jong Nam, dibebaskan oleh pengadilan Malaysia, Senin (11/3/2019).
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 11 Maret 2019  |  11:34 WIB
Tersangkut Pembunuhan Kakak Kim Jong Un, Siti Aisyah Bebas dari Hukuman Mati
Siti Aisyah (tengah) berfoto bersama Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (ketiga kanan) setelah dibebaskan oleh pengadilan Malaysia, Senin (11/3/2019). Pengadilan Malaysia membebaskan Siti dalam kasus pembunuhan terhadap Kim Jong Nam, kakak pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un, yang tewas di bandara internasional Kuala Lumpur, Malaysia, pada 2017. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Siti Aisyah, Warga Negara Indonesia yang tersangkut kasus pembunuhan Kim Jong Nam, dibebaskan oleh Mahkamah Tinggi Shah Alam, Selangor, Malaysia, Senin (11/3/2019).

Dia dituduh menjadi salah satu pelaku pembunuhan kakak tiri pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un itu, pada 13 Februari 2017. Kim Jong Nam tewas setelah terpapar zat saraf beracun VX dosis tinggi di bandara internasional Kuala Lumpur, Malaysia.

Kepala Biro Humas, Hukum dan Kerja Sama Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Bambang Wiyono mengatakan pihaknya telah melayangkan permintaan pembebasan terhadap Siti Aisyah karena dia diyakini telah dikelabui dan tidak menyadari dirinya sedang diperalat oleh pihak intelijen Korut.

Selain itu, Siti Aisyah disebut meyakini bahwa apa yang dilakukannya terhadap Kim Jong Nam hanya untuk kepentingan sebuah reality show dan sama sekali tidak berniat melakukan pembunuhan.

"Alasan lain kami mengajukan permintaan bebas yaitu karena Siti Aisyah sama sekali tidak mendapatkan keuntungan apapun dari apa yang telah dilakukannya," papar Bambang dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Senin (11/3).

Menurutnya, permintaan pembebasan Siti Aisyah tersebut merupakan instruksi dari Presiden Joko Widodo yang telah berkali-kali berkoordinasi dengan para menteri agar Siti Aisyah segera dibebaskan dari hukuman mati. Hasilnya, dalam persidangan yang dilakukan Mahkamah Tinggi Shah Alam, Siti Aisyah dibebaskan atas segala tuntutan dugaan pembunuhan terhadap Kim Jong Nam.

"Pembebasan ini didasari permintaan Menteri Hukum dan HAM kepada Jaksa Agung Malaysia sehingga memutuskan untuk menggunakan wewenangnya berdasarkan Pasal 254 KUHP Malaysia, yaitu tidak melanjutkan penuntutan terhadap kasus Siti Aisyah," lanjut Bambang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kim Jong Nam
Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top