Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perayaan Imlek, Menag Harap Umat Saling Menghargai

Perayaan Imlek jatuh pada 5 Februari 2019 mendatang.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 29 Januari 2019  |  19:54 WIB
Seorang pria melihat seorang anak laki-laki bermain di taman Badachu saat perayaan Festival Musim Semi menandai Tahun Baru Imlek di Beijing. - Reuters
Seorang pria melihat seorang anak laki-laki bermain di taman Badachu saat perayaan Festival Musim Semi menandai Tahun Baru Imlek di Beijing. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA—Terkait perayaan Imlek yang jatuh pada 5 Februari  2019 mendatang, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin berharap umat beragama dapat saling menghargai.

Lukman menyampaikan, selama ini perayaan imlek dan Cap Go Meh diyakini dengan cara beragam. Ada yang meyakini itu adalah ritual keagamaan, sementara sebagian yang lain meyakini itu adalah tradisi yang sifatnya  budaya saja.

“Terlepas apapun pemahaman orang terhadap perayaan seperti itu, saya mengajak kita semua untuk saling menghargai, menghormati tradisi yang sudah cukup lama ada dan hidup di tengah-tengah kita,” tuturnya seperti dikutip dari laman Kemenag, Selasa (29/1/2019).

Hal ini disampaikan Menag untuk menanggapi pertanyaan media, tentang imbauan Forum Muslim Bogor (FMB) terkait perayaan Imlek di Kota Bogor, yang beredar luas melalui aplikasi WhatsApp.

Dalam imbauan tersebut, FMB menyerukan agar pemerintah tidak memfasilitasi imlek dan Cap Go Meh di Kota Bogor. Mereka juga meminta pemerintah Bogor tidak mengarahkan aparat sipil negara (ASN) yang beragama Islam dan masyarakat muslim lainnya untuk ikut menghadiri atau mendukung perayaan tersebut.

Lukman mengatakan, penghormatan serta penghargaan terhadap keyakinan umat agama lain, tidak akan mereduksi atau mengurangi kadar keimanan seseorang.

“Justru  sebaliknya, justru karena kita mengimani ajaran agama kita. Agama kita mengajarkan agar kita menghargai dan menghormati keyakinan yang berbeda dengan kita,” katanya.

Untuk itu, Menag menekankan agar masyarakat mengedepankan toleransi untuk menjaga kerukunan umat beragama. Menurutnya, bentuk penghormatan dan penghargaan terhadap yang berbeda keyakinan sama sekali tidak mereduksi dan mengurangi keimanan.

“Penghormatan dan penghargaan semacam itu bukanlah pembenaran, tapi justru pengamalan agama kita. Kita dituntut untuk menghargai dan menghormati kepercayaan orang lain,” tegas Menag.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

imlek
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top