Amien Rais: "Apakah Ini Tindak Kriminalisasi Kepada Saya?

Sebelum menjalani pemeriksaan, Amien Rais mempertanyakan pemanggilan dirinya oleh penyidik Polda Metro Jaya.
Newswire | 10 Oktober 2018 11:53 WIB
Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais (tengah) bersiap menjalani pemeriksaan di Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/10/2018). - ANTARA/Reno Esnir

Bisnis.com, JAKARTA -  Amien Rais akhirnya memenuhi panggilan penyidik Polda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan.  Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional ini tiba sekitar pukul 10.30 WIB. Amien diperiksa sebagai saksi terkait hoaks penganiayaan Ratna Sarumpaet.

Sebelum menjalani pemeriksaan, Amien Rais mempertanyakan pemanggilan dirinya oleh penyidik Polda Metro Jaya.

"Ada beberapa hal penting perlu saya sampaikan untuk Anda semua termasuk masyarakat Indonesia," kata Amien sebelum menjalani pemeriksaan di Polda Metro Jaya, Rabu (10/10/2018).

Amien menjelaskan hal pertama, dirinya menyaksikan acara salah satu stasiun televisi nasional pada Selasa (9/10) malam yang menayangkan pernyataan Kadiv Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto.

Diungkapkan Amien, Irjen Polisi Setyo Wasisto menyebutkan pemanggilan dirinya atas keterangan Ratna Sarumpaet.

"Ini surat panggilan untuk saya tertanggal 2 Oktober padahal Ratna Sarumpaet baru ditangkap tanggal 4 Oktober, ini sangat janggal bagi saya," ujar Amien.

Pada 2 Oktober itu, Amien menuturkan, Ratna Sarumpaet belum memberikan keterangan apa pun kepada Polisi namun surat panggilan untuk Amien sudah jadi.

"Apakah ini tindak kriminalisasi kepada saya?" tanya Amien.

Kejanggalan kedua dituturkan Amien, nama yang tertulis pada surat panggilan pertama yakni Amin Rais padahal nama lengkapnya Muhammad Amien Rais.

"Saya ingin tanya kenapa nama Muhamamad tidak ditulis," ujar Amien.

Hal ketiga, mantan ketua MPR RI itu meminta Presiden Joko Widodo mencopot Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian karena tidak bersih dan jujur.

Amien meyakini banyak pemimpin Polri yang menjunjung tinggi keadilan untuk menggantikan Tito Karnavian.

"Kita cinta polisi, polisi tulang punggung keamanan nasional, kalau ada oknum harus diganti," tegas tokoh reformasi itu.

Terakhir, Amien berharap penyidik Polda Metro Jaya menjalankan pemeriksaan dengan sebenar-benarnya dan profesional.

Sumber : Antara

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top