Jerman Pertahankan Surplus Neraca Perdagangan dengan AS

Ekspor Jerman ke Amerika Serikat pada semester pertama tahun 2018 mencapai 24,4 miliar euro (US$28,3 miliar) lebih tinggi dari impor barang AS
Aprianto Cahyo Nugroho | 10 Agustus 2018 15:52 WIB
Manufaktur Jerman. - .Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Ekspor Jerman ke Amerika Serikat pada semester pertama tahun 2018 mencapai 24,4 miliar euro (US$28,3 miliar) lebih tinggi dari impor barang AS

Berdasarkan data Kantor Statistik Federal yang dirilis Jumat (10/8/2018), ekspor Jerman ke AS naik 0,8% menjadi 56,1 miliar euro dalam enam bulan pertama tahun ini.

Adapun surplus perdagangan Jerman 100 juta euro lebih rendah dari tahun lalu, tetapi Jerman masih memiliki surplus perdagangan terbesar dengan AS daripada negara lain.

Surplus perdagangan Jerman juga mendapat tekanan dari Dana Moneter Internasional, (IMF) yang mengatakan hal tersebut memberikan kontribusi untuk ketegangan perdagangan dan menambah risiko yang dapat merusak stabilitas keuangan global.

Surplus perdagangan Jerman dengan seluruh dunia mencapai 121,5 miliar euro pada semester pertama, sedikit lebih tinggi dari tahun lalu.

Dilansir Reuters, IMF telah mendesak pemerintah Jerman untuk meningkatkan investasi di melampaui nilai yang disepakati oleh pemerintahan Kanselir Angela Merkel yang berencana untuk meningkatkan pengeluaran sebesar 4%tahun ini. Seperti diketahui, pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi akan merangsang impor.

Sebelumnya, Trump menekan Uni Eropa, Kanada dan Meksiko dengan tarif impor sebesar 25% untuk produk baja dan 10% untuk aluminium pada awal Juni, mengakhiri pembebasan bea yang sudah ada sejak Maret. UE dan Kanada menanggapi dengan memberlakukan tarif atas barang-barang asal AS.

Sementara itu, China memberlakukan tarif atas barang-barang impor asal AS sebagai tanggapan terhadap tarif Trump atas impor China, yang mencemaskan pabrikan Jerman karena bergantung pada kedua negara tersebut untuk pertumbuhan.

Kekhawatiran perang dagang antara AS dan Uni Eropa mereda setelah Trump bulan lalu sepakan untuk menunda pengenaan tarif pada impor mobil asal Uni Eropa sementara kedua belah pihak bernegosiasi untuk memangkas hambatan perdagangan lainnya.

Tag : ekonomi as, ekspor jerman, EKONOMI JERMAN
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top