Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lawan Hoax, Jangan Percaya Orang Pintar Tapi Tidak Punya Hati

Jujur itu bukan soal akal, tapi soal hati, soal nurani. Dan zikir ini adalah untuk membangun hati kita, nurani kita, batin kita, jiwa kita.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Agustus 2018  |  15:37 WIB
Ilustrasi - Istimewa
Ilustrasi - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -  Kepintaran dan kejujuran seolah dua hal yang bertolak belakang di Indonesia.

Menurut Mantan Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ahmad Bagja, saat ini banyak orang yang pintar tapi sulit mencari orang yang jujur.

"Jujur itu bukan soal akal, tapi soal hati, soal nurani. Dan zikir ini adalah untuk membangun hati kita, nurani kita, batin kita, jiwa kita," kata Ahmad Bagja saat menghadiri Majelis Zikir Zulfakar Indonesia, di Narogong, Bekasi, seperti disampaikan dalam pernyataan tertulis, diterima di Jakarta, Jumat (3/8/2018).

Terkait banyaknya informasi bohong atau hoax, Ahmad Bagja mengingatkan masyarakat untuk melakukan konfirmasi jika menerima informasi yang mungkin menyesatkan. Masyarakat diimbau untuk tidak langsung membuat kesimpulan.

"Perlu dilakukan konfirmasi adanya informasi hoax. Jangan mudah percaya dengan ulah orang yang pintar tapi tidak punya hati," kata Ahmad Bagja.

Majelis zikir, menurut dia, merupakan bagian dari upaya mencerdaskan bangsa, yakni membangun manusia Indonesia yang cerdas secara aqliah sekaligus cerdas secara batiniah.

"Masyarakat juga harus selalu ingat kepada Allah SWT, serta mensyukuri adanya perbedaan dalam persatuan Indonesia. Indonesia adalah negara besar yang memiliki sekitar 17 ribu pulau, tujuh ratus suku, bahasa yang berbeda-beda, bahkan sesama Islam saja ada berbagai pengelompokan, ada organisasi-organisasi, ada komunitas-komunitas tertentu, dan itu semua harus kita terima dengan rasa syukur," ujarnya.

Ahmad Bagja juga berpesan kepada masyarakat untuk tidak saling berprasangka buruk dan menjauhkan diri dari berparadigma negatif. "Kuatkan ukhuwah kita, terutama ukhuwah wathoniyah (nasionalisme), juga sesama alim ulama kita harus melihat persatuan umat, agar bagaimana Indonesia ke depan menjadi lebih baik," ujar dia.

Ketua Bidang Generasi Muda Dewan Masjid Indonesia (DMII) ini mengingatkan masyarakat untuk terus meningkatkan berbagai amaliah dalam keseharian kehidupan. "Kita perlu merenung, apakah yang kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari lebih banyak beramal saleh atau berbuat maksiat," katanya.

Menurut dia, bangsa Indonesia harus bersyukur menjadi warga negara Indonesia (WNI), yakni negara yang besar, majemuk, bahkan penduduknya adalah umat Islam terbesar di dunia. "Kita punya tradisi keagamaan, seperti majelis zikir ini," katanya.

Penasihat Majelis Zikir Zulfaqar Indonesia itu menjelaskan, kegiatan majelis zikir tersebut bukanlah kegiatan instan saat ini, tapi sudah berjalan selama bertahun-tahun, sejak dirintis pada 1990-an.

"Majelis zikir ini sekarang sudah menyebar ke beberapa daerah. Tujuannya melatih agar kita tidak hanya pintar secara akal, tapi juga punya hati nurani. Untuk kehidupan yang sempurna sebagai insan kamil, harus ada keseimbangan," katanya pula.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

humaniora hoax

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top