Juni, Ekonomi AS Berhasil Ciptakan Lebih Banyak Lapangan Pekerjaan

Perekonomian AS berhasil menciptakan lebih banyak lapangan pekerjaan dari yang diharapkan pada bulan Juni, tetapi kenaikan upah tetap menunjukkan tekanan pada inflasi moderat, yang mana menuntun Federal Reserve ke jalur kenaikan suku bunga secara bertahap tahun ini.
M. Richard | 07 Juli 2018 06:22 WIB
Bendera Amerika Serikat - WallpaperCave

Bisnis.com, JAKARTA - Perekonomian AS berhasil menciptakan lebih banyak lapangan pekerjaan dari yang diharapkan pada bulan Juni, tetapi kenaikan upah tetap menunjukkan tekanan pada inflasi moderat, yang mana menuntun Federal Reserve ke jalur kenaikan suku bunga secara bertahap tahun ini.

Departemen Tenaga Kerja AS menjelaskan bahwa kenaikan gaji nonpertanian pada 213.000 lapangan pekerjaan bulan lalu, terjadi seiring dengan produsen yang meningkatkan perekrutan. Perekonomian AS menambah 37.000 lapangan pekerjaan lebih pada bulan April dan Mei. Padahal, AS hanya perlu menciptakan sekitar 120.000 lapangan pekerjaan per bulan untuk mengikuti pertumbuhan dalam populasi usia kerja.

"Secara keseluruhan, laporan ini adalah berita baik sejauh ini menunjukkan ekonomi masih memiliki beberapa kapasitas untuk tumbuh pada kecepatan di atas-tren tanpa menghasilkan banyak tekanan inflasi. Demikian pula, itu harus meringankan kekhawatiran para elang (di The Fed) terkait kampanye kenaikan suku bunga Fed berada di belakang kurva," kata Michael Feroli, seorang ekonom di JPMorgan di New York, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (7/7/2018).

Sementara itu, laporan tersebut juga menunjukkan kekuatan dalam ekonomi sebelum perang dagang dimulai antara Amerika Serikat dan China, yang mana para analis memperingatkan bisa memperlambat perekrutan, terutama di sektor manufaktur.

Adapun, AS dan China menampar tugas tit-for-tat senilai $ 34 miliar dari impor lainnya pada hari Jumat.

Washington terlibat dalam perkelahian dengan mitra dagang utama lainnya, termasuk Kanada, Meksiko dan Uni Eropa setelah Presiden Donald Trump mengenakan tarif pada impor baja dan aluminium.

Trump berpendapat bahwa tugas tersebut diperlukan untuk melindungi industri domestik dari apa yang dikatakannya sebagai persaingan tidak sehat dari pabrikan asing.

Para ekonom telah memperingatkan tarif tit-to-tat dapat mengganggu rantai pasokan, merongrong investasi bisnis dan menaikkan harga untuk konsumen, dan menghapus stimulus dari paket pemotongan pajak US$1,5 triliun yang mulai berlaku pada bulan Januari.

Tingkat Pengangguran

Tingkat pengangguran naik menjadi 4,0% pada Juni , atau naik dari titik terendah dalam 18 tahun terakhir di 3,8% pada Mei, karena 601.000 pencari kerja memasuki angkatan kerja sebagai tanda kepercayaan di pasar tenaga kerja.

Tingkat partisipasi angkatan kerja, atau proporsi penduduk usia kerja Amerika yang memiliki pekerjaan atau sedang mencari pekerjaan, naik menjadi 62,9% bulan lalu dari 62,7% pada bulan Mei, yang mana capaian tersebut tercatat menurun selama tiga bulan berturut-turut.

Penghasilan per jam rata-rata naik lima sen, atau naik 0,2% pada Juni, setelah naik 0,3% pada Mei. Hal tersebut membuat kenaikan tahunan dalam penghasilan rata-rata per jam di 2,7%. Akan tetapi, dengan catatan 6,7 juta pekerjaan tidak terisi pada bulan April, para ekonom yakin bahwa pertumbuhan upah akan berakselerasi akhir tahun ini.

Pertumbuhan upah moderat Juni seharusnya menghilangkan kekhawatiran ekonomi yang terlalu panas, karena ukuran inflasi pilihan Fed mencapai target 2%. Para ekonom memperkirakan inflasi akan berkisar di sekitar targetnya karena ketatnya pasar tenaga kerja.

"Upah dapat meningkat pada kecepatan yang lebih cepat di masa depan karena ekonomi dan pasar tenaga kerja ketat. Namun, perang perdagangan yang sedang berlangsung dengan China dan sekutu, kami bisa merugikan pengeluaran investasi dan menahan pekerjaan dan kenaikan upah," KataSung Won Sohn, Kepala Ekonom di SS Economics di Los Angeles.

Dolar jatuh ke level terendah tiga minggu terhadap sekeranjang mata uang pada laporan kerja. Harga untuk Treasury AS yang lebih lama bertanggal meningkat. Saham di Wall Street diperdagangkan lebih tinggi, dengan indeks S & P 500 dan Nasdaq menyentuh tertinggi dua minggu.

Tag : amerika serikat
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top