Novel Baswedan Pulang, Perlu Koordinasi Serius Dengan Polri kata Fahri Hamzah

Kepulangan Penyidik Senior KPK Novel Baswedan dari Singapura harus ditindaklanjuti dengan koordinasi yang serius dengan pihak kepolisian agar kasus penyerangan terhadapnya bisa segera diungkap dan diselesaikan
Lingga Sukatma Wiangga | 23 Februari 2018 06:13 WIB
Penyidik KPK Novel Baswedan berada di mobil setibanya dari Singapura di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (22/2/2018). - ANTARA/Muhammad Iqbal

Kabar24.com, JAKARTA—Kepulangan Penyidik Senior KPK Novel Baswedan dari Singapura harus ditindaklanjuti dengan koordinasi yang serius dengan pihak kepolisian agar kasus penyerangan terhadapnya bisa segera diungkap dan diselesaikan.

“Kalau kita telusuri lebih dalam ini membutuhkan koordinasi yang serius antara Novel dengan Polri. Supaya proses identifikasi perkara lebih baik,” kata Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah di kompleks parlemen, Kamis (22/2).

Seperti diketahui, siang tadi Novel sampai di gedung KPK. Novel di Singapura menjalani pengobatan dan pemulihan setelah mukanya disiram air keras yang mengakibatkan kerusakan salah satu matanya.

Novel dikenal sebagai penyidik senior di lembaga antirasuah tersebut yang memiliki integritas tinggi. Sebelumnya, pihak kepolisian masih sulit melacak penyerang Novel.

Kepolisian menilai pengungkapan kasus ini lebih sulit dibandingkan dengan menguak kasus terorisme. Salah satu sebabnya, penyerangan Novel bersifat hit and run.

Di sisi lain, kata mantan politisi PKS itu, pihaknya mengimbau Polri agar merekrut kembali Novel Baswedan ke dalam tubuh korps Bhayangkara.

“Kalau dia sudah tidak punya waktu karena usia pensiun paling tidak direkrut sebagai staf ahli. Sambil Novel diperkenalkan kembali  tata cara kerja dan reformasi yang telah diselenggarakan Polri sehingga jarak antara KPK dan Polri tidak jauh seperti sekarang,” ujarnya.

Hal itu, dinilainya sebagai langkah konstruktif agar dapat menyatukan kedua lembaga negara penegak hukum itu. Sebabnya, Fahri menilai KPK dan Polri sering terjadi gesekan.

Tag : novel baswedan, novel baswedan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top