Barang Hasil Sitaan Wajib Pajak Dilelang Kanwil DJP Sumsel Babel

Kantor Wilayah (Kanwil) Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sumatra Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung (Sumsel Babel), melalui Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL), melakukan penawaran lelang hasil sitaan wajib pajak.
Dinda Wulandari | 30 Agustus 2017 12:37 WIB
Kantor Ditjen Pajak - Ilustrasi/Bisnis.com

Bisnis.com, PALEMBANG - Kantor Wilayah (Kanwil) Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sumatra Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung (Sumsel Babel), melalui Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL), melakukan penawaran lelang hasil sitaan wajib pajak.

Kepala Kanwil DJP Sumsel Babel, M. Ismiransyah M. Zain, mengatakan sebelumnya pihaknya telah melakukan tindakan penegakan hukum berupa sita serentak yang dilaksanakan secara rutin. “Kini 7 Kantor Pelayanan Pajak DJP Sumsel Babel akan melelang hasil sitaannya,” katanya dalam keterangan pers, Rabu (30/8/2017).

Menurutnya, KPKNL Palembang menjadi perantara lelang untuk barang sitaan dari KPP Pratama Palembang Seberang Ulu, KPP Pratama Palembang Ilir Barat, KPP Madya Palembang serta KPP Pratama Baturaja.

Adapun hasil sitaan yang dilelang memiliki nilai limit total Rp55,41 juta dengan jumlah sitaan sebanyak total 7 barang. “Barang yang dilelang meliputi kendaraan bermotor roda dua, roda empat dan tanah kavlingan,” katanya.

Ismiransyah mengatakan tindakan penagihan sampai dengan lelang akan terus dilakukan, sebagai bentuk penegakan hukum pajak agar masyarakat Wajib Pajak dapat lebih patuh dalam pemenuhan kewajiban perpajakannya.

Diketahui, lelang adalah proses terakhir dalam penegakan hukum pajak, sesuai dengan Undang-undang nomor 19 Tahun 2000 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa, bahwa Penagihan Pajak adalah serangkaian tindakan agar Penanggung Pajak melunasi utang pajak dan biaya penagihan pajak dengan menegur, memperingatkan, melaksanakan penagihan seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat Paksa, mengusulkan pencegahan, melaksanakan penyitaan, melaksanakan penyanderaan dan menjual barang hasil sitaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
djp

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top