Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perangi Teroris, Pakistan - Afghanistan Kerja Sama Intelijen

Pemimpin militer Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa pada Ahad (15/1) berbicara dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan menawarkan kerja sama intelijen guna mencegah terorisme, kata Hubungan Masyarakat Antar-Lembaga Pakistan (ISPR).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Januari 2017  |  14:27 WIB
Gedung parlemen Afghanistan diserang Taliban - Reuters
Gedung parlemen Afghanistan diserang Taliban - Reuters

Bisnis.com, ISLAMABAD -  Pemimpin militer Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa pada Ahad (15/1/2017) berbicara dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan menawarkan kerja sama intelijen guna mencegah terorisme, kata Hubungan Masyarakat Antar-Lembaga Pakistan (ISPR).

Tawaran itu disampaikan setelah serangkaian serangan teror di Afghanistan sehingga menewaskan puluhan orang termasuk lima diplomat Uni Emirat Arab (UAE) di Kota Kandahar, Afghanistan Selatan.

Bajwa juga menyampaikan belasungkawa atas jatuhnya korban jiwa dalam serangan di Afghanistan tersebut dan menyampaikan simpati kepada keluarga korban, kata Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Senin siang. Ia mengatakan serangkaian peristiwa tragis telah menimpa rakyat kedua negara bersaudara tersebut selama bertahun-tahun belakangan, kata sayap media militer ISPR di dalam satu pernyataan.

"COAS (Kepala Staf Angkatan Darat) menyarankan kerja sama intelijen dan mekanisme penanganan perbatasan yang kuat untuk menghentikan gerakan pelaku teror dari dan ke seberang perbatasan," katanya.

Bajwa tampak sedih dengan tuduhan dari beberapa pejabat Afghanistan terhadap Pakistan dan mengatakan, "Anasir yang bermusuhan dengan perdamaian di wilayah ini bertambah kuat melalui permainan saling menyalahkan." Ia kembali menyarankan kerja sama Pakistan dengan rakyat dan Pemerintah Afghanistan untuk menghapuskan momok terorisme, yang mempengaruhi perdamaian dan kestabilan seluruh wilayah tersebut.

Ia juga menekankan bahwa Pakistan telah menempuh jalan panjang dalam perangnya melawan terorisme dan telah menghapuskan semua tempat berlindung dalam proses itu.

Ia menekankan kedua negara mesti memusatkan perhatian pada pemanfaatan prestasi dari kerja sama militer utama yang berhasil dan diberi nama sandi "Zarb-e-Azb" di Pakistan.

"Presiden Ashraf Ghani menyampaikan terima kasih kepada Jenderal Qamar Javed Bajwa atas perasaannya dan kembali menyakan kedua negara harus bekerjasama bagi perdamaian dan kestabilan di wilayah ini," kata militer Pakistan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

intelijen teroris

Sumber : ANTARA/Xinhua-OANA

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top