Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wanita Jerman Ditemukan Tewas di Perairan Bermasalah Filipina

Tentara Filipina menemukan mayat seorang wanita Jerman dalam kapal pesiar kosong di perairan bermasalah di Filipina selatan dan menduga rekannya disandera gerilyawan Abu Sayyaf, kata militer pada Senin (7/11/2016).
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 07 November 2016  |  18:55 WIB
Wanita Jerman Ditemukan Tewas di Perairan Bermasalah Filipina
Kelompok militan Abu Sayyaf - Reuters

Bisnis.com, MANILA -  Tentara Filipina menemukan mayat seorang wanita Jerman dalam kapal pesiar kosong di perairan bermasalah di Filipina selatan dan menduga rekannya disandera gerilyawan Abu Sayyaf, kata militer pada Senin (7/11/2016).

Jenazah itu ditemukan tanpa busana dengan luka tembak di kapal berbendera Jerman dan berlabuh di pulau terpencil di kepulauan Sulu, yang menjadi benteng pertahanan Abu Sayyaf, kelompok terkait Al-Qaeda dan terkenal dengan penculikan serta pembajakannya.

"Senjata ditemukan di dekat jasadnya," kata juru bicara Angkatan Darat Mayor Filemon Tan kepada wartawan, "Kami memeriksa laporan, yang mengatakan bahwa korban disergap Abu Sayyaf." Tan mengatakan bahwa pemimpin Abu Sayyaf, Muamar Askali, di radio menyatakan menyandera wanita Jerman berumur 70 tahun tersebut setelah mencegat kapal pesiar itu di Sabah, Malaysia Timur, pada pekan lalu.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte akan mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak pada pekan ini, karena menangani Abu Sayyaf menjadi perhatian kedua negara sebagai bentuk peningkatan perhatian terhadap radikalisme dan pelanggaran hukum.

Pemberontak Abu Sayyaf sejak Maret telah mencegat kapal tunda penarik tongkang batu bara yang bergerak lambat di perairan dekat perbatasan Malaysia dan Filipina, mereka juga sudah mencegat lebih dari selusin pelaut Indonesia dan Malaysia.

Beberapa sandera telah dibebaskan, setelah membayar uang tebusan kepada Abu Sayyaf, kelompok yang dikenal dengan aksi penculikan dan pemenggalan kepala, termasuk dua warga Kanada tahun ini.

Pada saat ini, mereka menyandera 15 orang, termasuk seorang warga negara Belanda, lima orang Malaysia, dua warga Indonesia dan tujuh orang Filipina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

filipina Abu Sayyaf

Sumber : ANTARA/REUTERS

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top