Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KORBAN TERORIS: 328 Orang Masih Butuh Bantuan Medis dan Psikologis

Dampak terorisme tak hanya berlangsung sesaat, melainkan bisa menahun dan diderita korban secara berkepenjangan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Oktober 2016  |  14:21 WIB
Petugas kepolisian bersiaga saat mengepung pelaku teror di kawasan Sarinah, Jakarta, Kamis (14/1). - Antara
Petugas kepolisian bersiaga saat mengepung pelaku teror di kawasan Sarinah, Jakarta, Kamis (14/1). - Antara

Kabar24.com, JAKARTA  - Dampak terorisme tak hanya berlangsung sesaat, melainkan bisa menahun dan diderita korban secara berkepenjangan.

Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mencatat ada 328 orang korban tindak pidana terorisme yang masih membutuhkan bantuan pengobatan fisik dan penanganan trauma psikologis setelah peristiwa terorisme.

"Tercatat sebanyak 328 orang korban terorisme masih membutuhkan bantuan, baik dari segi medis maupun psikologis," ungkap Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) Abdul Harris Semendawai di Jakarta, Selasa (25/10/2016).

Harris menjelaskan, Pemerintah memang menanggung biaya pengobatan para korban selama menjalani perawatan di rumah sakit. Namun, Pemerintah tidak menanggung biaya pengobatan setelah korban keluat dari rumah sakit.

"Biaya seperti rawat jalan atau bantuan penanganan trauma psikologis tidak ditangani Pemerintah," jelas Harris.

Lebih lanjut Harris mengungkapkan sekitar 80 orang korban tindak pidana terorisme sudah meminta bantuan LPSK untuk penanganan pascaperistiwa terorisme.

Sebanyak 31 orang korban menyatakan membutuhkan pelayanan medis, 25 orang korban membutuhkan layanan psikologis, dan 27 orang korban membutuhkan layanan psikososial.

"Sementara untuk triwulan ketiga tahun 2016 ini, LPSK sudah membantu 35 orang korban tindak pidana terorisme," jelas Harris.

Pada kesempatan yang sama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius menyatakan bahwa Undang Undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme belum memberikan definisi secara rinci dan jelas mengenai kriteria korban terorisme.

"Hal ini tentu membuat sulit untuk memberikan bantuan kepada korban tindak pidana terorisme," ujar Suhardi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

terorisme

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top