Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wow.. Harga Tepung Jagung di Venezuela Meroket 900%

Rakyat Venezuela pada Selasa (24/5/2016) mendapati harga tepung jagung meroket 900%.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Mei 2016  |  06:20 WIB
Petani mengumpulkan jagung hasil panen jagung. Ilustrasi. - Antara/Abriawan Abhe
Petani mengumpulkan jagung hasil panen jagung. Ilustrasi. - Antara/Abriawan Abhe

Kabar24.com, CARACAS – Rakyat Venezuela pada Selasa (24/5/2016) mendapati harga tepung jagung meroket 900%.

Seperti dilaporkan AFP, tepung jagung di negara itu adalah bahan utama untuk membuat makanan pokok mereka, arepas. Harga tepung jagung selama ini di Venezuela ditentukan pemerintah.

Pemerintahan sosialis Presiden Nicolas Maduro sudah mempertahankan harga tepung jagung itu selama 15 bulan di harga 19 bolivar (sekitar Rp26.084) per kilogram.

Namun, badan pemerintah bernama Pengawas Kewajaran Harga pada Senin (23/5/2016) malam menaikkan harganya menjadi 190 bolivar (sekitar Rp260.879) per kilogram, atau US$19 (sekitar Rp259.568) dalam nilai transaksi valuta asing yang digunakan pemerintah untuk mengimpor barang-barang seperti obat dan makanan langka.

Asosiasi Industri Tepung Jagung Venezuela telah meminta kenaikan harga, dengan alasan harga rendah yang ditetapkan pemerintah tidak dapat menutupi biaya produksi.

Lembaga pengawas harga juga mengatakan harga ayam akan naik 13 kali lipat dari 65 bolivar (sekitar Rp89.250) per kilogram menjadi 850 bolivar (sekitar Rp1,16 juta).

Harga ayam juga sempat dipertahankan sejak Februari 2015.

Venezuela dilanda tingkat inflasi tertinggi di dunia sebesar 180% pada 2015, dan diproyeksikan 700% pada 2016.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

venezuela harga jagung

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top