Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Serikat Pekerja JICT Laporkan Pelindo II ke KPK

Massa yang menamakan diri Serikat Pekerja Jakarta International Container Terminal (JICT) datang ke Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi guna melaporkan dugaan korupsi perpanjangan konsesi JICT oleh Pelindo II pada Hutchison Port Holdings (HPH).
Eka Chandra Septarini
Eka Chandra Septarini - Bisnis.com 22 September 2015  |  12:43 WIB
Dirut Pelindo II R.J. Lino (helm putih berkacamata) saat mendatangi para pemrotesnya yang dimotori oleh Serikat Pekerja JICT, Selasa (28/7/2015) sambil dikawal oleh aparat kepolisian. - JIBI Photo/Akhamad Mabrori
Dirut Pelindo II R.J. Lino (helm putih berkacamata) saat mendatangi para pemrotesnya yang dimotori oleh Serikat Pekerja JICT, Selasa (28/7/2015) sambil dikawal oleh aparat kepolisian. - JIBI Photo/Akhamad Mabrori

Kabar24.com, JAKARTA -- Massa yang menamakan diri Serikat Pekerja Jakarta International Container Terminal (JICT) datang ke Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi guna melaporkan dugaan korupsi perpanjangan konsesi JICT oleh Pelindo II pada Hutchison Port Holdings (HPH).

Menurut Ketua Serikat Pekerja JICT Nova Sofyan, dalam surat dewan Komisaris Pelindo II pada 23 Maret 2015 dinyatakan bahwa harga JICT setara dengan US$854 juta.

Dengan uang penjualan Hutchison US$215 juta maka nilai saham yang akan didapat sekitar 25%, bukan 49% seperti yang diungkap Dirut Pelindo II R.J. Lino.

"Menurut perhitungan tersebut, jika dipaksakan saham Hutchison 49% maka ada kerugian negara sebesar US$212 juta hampir Rp3 triliun," kata Nova di Gedung KPK, Selasa (22/9/2015).

Nova menambahkan, penjualan JICT sudah lama diwacanakan oleh Lino sejak 27 Juli 2015 kepada CEO Hutchison.

Ada potensi pendapatan JICT yang hilang saat dijual sekitar Rp35 triliun.

"Hal ini janggal mengingat kontrak baru akan berakhir tujuh tahun mendatang atau 2019," ujar Nova.

Bahkan, menurut Nova, Lino diduga berbohong terkait tender terbuka. Iklan perpanjangan konsesi JICT di beberapa media nasional memberitahukan bahwa perpanjangan konsesi JICT tidak ditender.

"Untuk itu kami meminta KPK mengusut tuntas laporan ini," tegas Nova.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jict
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top