Dua Jenis Baru Anggrek Ditemukan di Gunung Merapi

Dua Jenis Baru Anggrek Ditemukan di Gunung Merapi
Newswire | 02 Juni 2015 17:10 WIB
Gunung Merapi

Kabar24.com, JAKARTA - Pembudidaya anggrek di lerang Merapi Dusun Turgo, Purwobinangun, Pakem, Kabupaten Sleman, Yogyakarta menemukan dua jenis baru anggrek Gunung Merapi.

"Dua jenis tanaman anggrek tersebut baru ditemukan sekitar dua minggu terakhir ini di tebing Sungai Krasak," kata pembudidaya anggrek diPakem Sleman, Musimin, Selasa.

Menurut dia, setelah ditemukan, dua tanaman tersebut kemudian diamankan untuk dikembangkan. Satu di antaranya dibawa oleh penemunya.

"Anggrek jenis baru tersebut ditemukan oleh masyarakat Tunggul Arum, Wonokerto, Kecamatan Turi, di tebing Sungai Krasak," katanya.

Ia mengatakan, dua tanaman tersebut, sampai kini pun masih belum bisa dipastikan jenisnya karena mamsih menunggu nantinya bisa berkembang atau keluar bunganya.

"Saat ini belum tahu pasti namanya, nanti kalau sudah berkembang baru bisa diketahui," katanya.

Musimin mengatakan, dengan temuan dua tanaman ini pun bertambah pula koleksi anggreknya. Setidaknya sebelumnya, yang sudah dikembangkannya ada sekitar 75 jenis. Sementara, yang hidup di Merapi sekitar 91 jenisnya.

"Jika nantinya berhasil dibudidayakan, bukan tidak mungkin juga boleh diadopsi oleh masyarakat umum. Seperti halnya yang lain, salah satunya jenis Vanda Tricolor yang merupakan anggrek endemik Merapi. Kalau saat ini, ada yang membeli Rp1 juta pun tidak akan dilepas, akan kami budidaya dulu," katanya.

Ia mengatakan, anggrek Merapi yang sudah diadopsi sekarang berjumlah 23 tanaman. Baik yang mengambil kelas platinum, gold, maupun silver. Mereka yang melakukan adopsi tersebut menjadi orang tua asuh dari anggreknya.

"Setelah dirasa cukup bisa hidup di alam bebas, kemudian akan dilepasliarkan dikembalikan ke hutan di lereng Merapi," katanya.

Budidaya anggrek yang dilakukan warga di lereng Merapi ini, juga dibantu oleh Yayasan Kanopi serta Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM).

Sedangkan Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kabupaten Sleman juga turut membantu para pembudidaya anggrek khas Merap ini.

"Kami juga memberikan fasilitas. Setiap kali ada pameran, para pembudidaya anggrek Merapi ini selalu kami libatkan juga," kata Kepala Bidang Kehutanan dan Perkebunan, Dinas Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan (DPPK) Kabupaten Sleman Rofiq Andriyanto.

Sumber : Antara

Tag : taman anggrek
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top