Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Iran Dukung Eksekusi Mati Pengedar Narkoba

Di tengah protes dunia internasional, pemerintah Iran mendukung eksekusi mati di Indonesia sebagai pelaksanaan kebijakan yang sesuai aturan hukum.
Lavinda
Lavinda - Bisnis.com 29 April 2015  |  20:49 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) mengadakan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Islam Iran Hassan Rouhani di sela Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asia Afrika tahun 2015 di Jakarta Convention Center, Kamis (23/4). - Antara/Prasetyo Utomo
Presiden Joko Widodo (kanan) mengadakan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Islam Iran Hassan Rouhani di sela Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asia Afrika tahun 2015 di Jakarta Convention Center, Kamis (23/4). - Antara/Prasetyo Utomo

Bisnis.com, JAKARTA—Di tengah protes dunia internasional, pemerintah Iran mendukung eksekusi mati di Indonesia sebagai pelaksanaan kebijakan yang sesuai aturan hukum.

Wakil Presiden Iran Bidang Manajemen dan Perencanaan Mohammad Bagher Nobakht mengatakan masing-masing negara memiliki peraturan dan undang-undang sendiri.

Menurut dia kebijakan hukum tidak bisa dianggap sebagai kekerasan, termasuk kebijakan hukuman mati. “Kekerasan adalah hal yang berbeda. Melaksanakan UU secara benar dan tepat adalah hal yang lain, harus dipisah,”ujarnya di Kantor Wakil Presiden, Rabu(29/4/2015).

Dia juga mengakui bahwa Iran memiliki peraturan yang sama dengan Indonesia, yakni menerapkan hukuman mati untuk pelanggaran hukum tertentu.

Seperti diberitakan sebelumnya, para pemimpin dunia mengutuk eksekusi delapan narapidana yang berlangsung pada dinihari di Pulau Nusakambangan, Cilacap.

Menteri Luar Negeri Selandia Baru Murray McCully mengaku negaranya sangat menentang hukuman mati dalam semua kasus dan semua keadaan.

Presiden Brasil Dilma Rousseff menyampaikan eksekusi mati narapidana asal Brasil di Indonesia menandai peristiwa serius dalam hubungan antara kedua negara. Perdana Menteri Australia Tony Abbott mendeskripsikan hukuman mari sebagai hal yang kejam dan tidak perlu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hukuman mati
Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top