Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GEMPA NEPAL: 1.130 Orang Tewas, Gunung Everest Longsor

Gempa besar 7,9 SR yang mengguncang Nepal pada Sabtu telah menewaskan setidaknya 1.130 orang dan menyebabkan longsor mematikan di Gunung Everest.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 April 2015  |  09:00 WIB
Korban gempa di Nepal. Sebanyak 18 jenazah ditemukan di Gunung Everest.  - Reuters
Korban gempa di Nepal. Sebanyak 18 jenazah ditemukan di Gunung Everest. - Reuters

Kabar24.com, KATHMADU - Gempa besar 7,9 SR yang mengguncang Nepal pada Sabtu telah menewaskan setidaknya 1.130 orang dan menyebabkan longsor mematikan di Gunung Everest.

Jumlah korban diperkirakan akan terus naik karena muncul laporan kerusakan berat di daerah pegunungan terpencil setelah peristiwa gempa paling besar yang pernah mengguncang Nepal dan berpusat 80Km sebelah timur kota terbesar kedua di negeri itu, Pokhara.

Matinya sistem komunikasi menyulitkan upaya penyelematan dan semakin memunculkan kekhawatiran semakin bertambahnya korban di negara miskin berpenduduk 28 juta jiwa itu.

Data resmi dari kepolisian menunjukkan bahwa jumlah korban tewas telah mencapai 1.130 di Nepal. Angka tersebut belum menghitung korban di India sebanyak 34 orang dan satu di Bangladesh.

Gempa di Nepal pada Sabtu adalah bencana yang berpotensi membawa kerusakan besar karena berpusat di titik yang dangkal. Hingga kini, sejumlah gedung runtuh sementara jalanan terbelah.

Di sisi lain, gempa juga menyebabkan sejumlah bagian dari Gunung Everest longsor sehingga menewaskan setidaknya 10 orang yang tengah berada di pos terbawah, demikian keterangan seorang pejabat pariwisata setempat.

Saat longsor terjadi, ada lebih dari 1.000 pendaki yang tengah berkumpul karena bertepatan dengan musim pendakian.

Pejabat badan pariwisata lain, Mohan Krishna Saptoka, mengatakan bahwa "sangat sulit memperkirakan jumlah kematian dan dampak kerusakan" di sekitar Everest.

"Pada pendaki tersebar di sekitar pos terbawah (basecamp) dan bahkan beberapa di antara mereka sudah mulai menaiki gunung. Tidak mungkin memeriksa keberadaan mereka satu per satu," kata dia.

Sekitar 300.000 wisatawan asing diperkirakan tersebar di Nepal menjelang musim penjelajahan dan pendakian Himalaya. Badan pariwisata setempat kini dibanjiri panggilan dari pihak keluarga wisatawan asing tersebut.

Nepal, yang secara geografis terletak di antara China dan India, memang pernah mengalami sejumlah bencana alam. Gempa terbesar di negara itu terjadi pada 1934 yang menewaskan lebih dari 8.500 jiwa.

Sementara itu di ibu kota Kathmandu, gempa telah menyebabkan bangunan Dharahara Tower setinggi 60 meter, yang dibangun pada 1832, rata dengan tanah.

Di rumah sakit utama kota itu, puluhan relawan membentuk rantai demi memberi jalan pada mobil ambulance yang membawa korban luka.

Di sekitar kota, para petugas penyelamat berjuang menerobos reruntuhan bangunan yang di antaranya adalah kuil kuno umat Hindu.

"Saya dapat meilhat 3 tubuh biksu terjebak di antara reruntuhan bangunan di dekat biara. Kami berupaya menarik tubuh itu dan mencari orang-orang yang terjebak," kata seorang turis bernama Pant yang membantu proses penyelamatan.

Guncangan akibat gempa di Nepal juga terasa sampai ke ibu kota India, New Delhi, dan sejumlah wilayah lain. Sejumlah laporan menyebutkan bahwa guncangan terasa hingga satu menit.

Perdana Menteri India Narendra Modi telah memerintahkan penggunaan pesawat pengangkut militer untuk membawa bantuan seberat tiga ton dan 40 tim SAR ke Nepal. Tiga pesawat lain akan menyusul dengan membawa rumah sakit darurat dan tim penyelamat lain.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

everest Gempa Nepal

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top