Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyalahgunaan Narkoba Jadi Salah Satu Isu Utama di KAA 2015

Penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba) menjadi salah satu isu utama yang akan dibahas dalam Konfrensi Asia Afrika (KAA) yang diselenggarakan pada 19-24 April 2015.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 19 April 2015  |  16:06 WIB
Kepala Staf Kepresidenan Luhut B. Panjaitan berjalan meninggalkan Kantor Kepresidenan usai diterima Presiden Jokowi di Jakarta, Selasa (31/3). - Antara
Kepala Staf Kepresidenan Luhut B. Panjaitan berjalan meninggalkan Kantor Kepresidenan usai diterima Presiden Jokowi di Jakarta, Selasa (31/3). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba) menjadi salah satu isu utama yang akan dibahas dalam Konfrensi Asia Afrika (KAA) yang diselenggarakan pada 19-24 April 2015.

Luhut Panjaitan, Kepala Staf Kpresidenan, mengatakan penyalahgunaan narkoba menjadi isu krusial yang harus dibahas, karena telah banyak menelan korban jiwa. Di Indonesia saja sekitar 33 orang meninggal karena penyalahgunaan narkoba setiap harinya.

“Presiden Joko Widodo (Jokowi) sangat fokus memberantas penyalahgunaan narkoba, makanya ingin memberi pesan yang tegas mengenai masalah ini,” katanya di JCC, Minggu (19/4/2015).

Luhut menuturkan diselenggarakannya Drugs Free Asian African Concert sebagai bagian dari side event KAA merupakan salah satu upaya untuk mengajak generasi muda meninggalkan narkoba. Konser yang semula dijadwalkan dilakukan di Gelora Bung Karno itu akan diselenggarakan di kawasan Monas agar tidak mengganggu senior officer meeting yang sudah dilakukan di JCC.

Menurutnya, penjualan narkoba lintas negara memiliki dampak yang dahsyat dan tidak mengenal suku, agama, serta pekerjaannya. Untuk itu, pemerintah mengajak semua pihak menyelesaikan masalah tersebut, untuk generasi muda yang lebih baik.

Selain akan membawa isu penyalahgunaan narkoba ke KAA, Indonesia juga akan membagikan pengalamannya membangun toleransi di tengah-tengah perbedaan tanpa harus menimbulkan konflik.

Hal tersebut sebagai tindaklanjut dari upaya penyelesaian konflik di Timur Tengah. Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla juga telah melakukan pertemuan dengan duta besar negara anggota OKI yang meminta Indonesia lebih berperan dalam memediasi penyelesaian konflik di kawasan tersebut.

Indonesia, lanjut Luhut, akan memainkan perannya sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia untuk menyelesaikan konflik di Timur Tengah. Apalagi selama ini Indonesia memiliki pengalaman dalam menjaga keseimbangan dan mengembangkan toleransi di tengah perbedaan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Konferensi Asia Afrika
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top