Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dzokhar Tsarnaev, Terdakwa Pemboman Boston, Dinyatakan Bersalah

Dzhokhar Tsarnaev, 21, warga AS kelahiran Kyrgyzstan, bersalah atas semua 30 dakwaan yang berkaitan dengan pemboman Boston Marathon 2013.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 April 2015  |  13:39 WIB
Terdakwa pemboman Boston, Dzokhar Tsarnaev - Reuters
Terdakwa pemboman Boston, Dzokhar Tsarnaev - Reuters

Kabar24.com, WASHINGTON- Setelah lebih dari 11 jam proses pengadilan, seorang juri federal di Boston, Rabu (8/4/2015), menyatakan Dzhokhar Tsarnaev, 21, warga AS kelahiran Kyrgyzstan, bersalah atas semua 30 dakwaan yang berkaitan dengan pemboman Boston Marathon 2013.

Tsarnaev juga dinyatakan bersalah atas pembunuhan seorang perwira polisi setelah pemboman.

Karena hukuman mati termasuk sebagai kemungkinan hukuman dalam 17 dari 30 kasus, pengadilan kemudian akan melanjutkan proses ke tahap selanjutnya. Saat itu, juri yang sama akan mempertimbangkan apakah Tsarnayev mesti dihukum mati atau menjalani hukuman penjara seumur hidup.

Dalam tahap hukuman mati, dewan juri akan diminta mempertimbangkan faktor yang memberatkan seperti kejinya aksi kejahatan tersebut berbanding faktor yang meringankan, seperti sejarah kesehaan mental dan keluarganya, kata Xinhua.

Juri juga perlu mempertimbangkan usia Tsarnaev, yang masih relatif muda, ketika melakukan perbuatannya.

Tsarnaev berusia 19 tahun ketika ia diduga melakukan dua pemboman mematikan bersama kakaknya Tamerlan Tsarnayev di garis finis yang dipadati penonton dalam Boston Marathon pada 15 April 2013. Tiga orang tewas dalam pemboman itu dan 264 orang lagi menderita luka serius.

Tamerland Tsarnaev tewas dalam bentrokan dengan polisi.

"Saya harap putusan hari ini menyediakan sedikit penutupan bagi penyintas, keluarga dan semua orang yang jadi korban aksi kekerasan dan tragis tersebut, seputar Boston Marathon 2013," kata Wali Kota Boston Martin Walsh di dalam satu pernyataan.

Pada Rabu petang, Kantor Kejaksaan AS di Massachusetts memposting "tweet" bahwa tanggal bagi tahap hukuman mati dalam proses pengadilan Tsarnaev belum ditetapkan.

Meskipun Tsarnaev menyatakan dia tidak bersalah, sejak awal proses pengadilan, tim pembelanya memusatkan perhatian untuk meyakinkan juri bahwa dia berada di bawah pengaruh kakaknya, yang dominan, taktik pembelaan yang dirancang bukan untuk menang dalam pengadilan tapi agar pengadilan tidak menjatuhkan hukuman mati.

Sejak proses pengadilan dimulai pada 4 Maret, jaksa penuntut umum telah menghadirkan 92 saksi sedangkan tim pembela hanya memanggil empat saksi.

Di dalam argumentasi penutupannya selama 50 menit, Pembela Tsarnaev, Judy Clarke, berulangkali merujuk kepada kenyataan bahwa Tsarnaev berusia 19 tahun dan kakaknya berumur 26 tahun ketika serangan tersebut terjadi pada 2013, dan menyebut Tsarnaev "seorang remaja". (Antara)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bom boston

Sumber : Antara

Editor : Andhina Wulandari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top