Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Yuddy Chrisnandi Minta Blokir Jalur Kargo di Bandara Juanda Dibuka

Menteri PANRB Yuddy Chrisnandi meminta pemblokiran jalur akses kargo dari terminal 1 ke terminal 2 Bandara Juanda, Sidoarjo dibuka demi kelancaran pelayanan publik.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 09 April 2015  |  14:42 WIB
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi. Foto:Bisnis - Abdullah Azzam
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Yuddy Chrisnandi. Foto:Bisnis - Abdullah Azzam
Bisnis.com, JAKARTA --Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Yuddy Chrisnandi meminta pemblokiran jalur akses kargo dari terminal 1 ke terminal 2 Bandara Juanda, Sidoarjo dibuka demi kelancaran pelayanan publik. 
 
Dalam kunjungan kerja ke Bandara Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Yuddy menggelar pertemuan terbuka dengan pihak PT Angkasa Pura I dan TNI Angkatan Laut (Puspenerbal). Pertemuan tersebut membahas sengketa lahan yang berujung pada pemblokiran jalur akses kargo terminal I dan II bandara selama hampir satu bulan terakhir. 
 
"Saya minta, akses dibuka hari ini supaya pelayanan publik tidak terhambat dan dapat cepat berjalan kembali," tuturnya di Sidoardjo seperti dalam keterangan pers yang diterima Bisnis, Kamis (9/4/2015). 
 
Yuddy mengaku diutus oleh Presiden Joko Widodo untuk memerintahkan agar akses kegiatan kargo di Bandara Juanda kembali berjalan lancar. Jokowi, kata Yuddy, meminta agar aparatur negara selalu meningkatkan koordinasi dan menghindari gesekan. 
 
"Bandara adalah pusat pelayanan publik. Seluruh aparatur harus punya visi yang sama, untuk menciptakan efektivitas kerja yang berkesinambungan," imbuhnya. 
 
Yuddy menegaskan antarinstansi yang ada di bandara harus menyingkirkan ego sektoral dan meningkatkan koordinasi. Pasalnya, konflik semacam ini dinilai mencoreng citra Indonesia di mata internasional dan mengganggu aktivitas ekonomi masyarakat. 
 
Sebelumnya, Gubernur Jawa Timur Soekarwo mengirim surat kepada Presiden Jokowi untuk mengintervensi konflik yang terjadi di Bandara Juanda. Surat tersebut dikirimkan pada 6 April dan ditindaklanjuti tiga hari setelahnya. 
 
“Para pengusaha terutama yang bergerak di bidang perdagangan datang ke saya, mereka protes. Lebih dari itu, kalau ada gangguan sedikit saja, dampaknya harga berbagai kebutuhan akan naik," keluh Soekarwo. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara juanda Yuddy Chrisnandi
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top