EVAKUASI AIRASIA QZ8501: Ayu Dikremasi Tanpa Kehadiran Orangtua

Korban kecelakaan pesawat AirAsia QZ 8501, I Gusti Ayu Putriana Permatasari Sidharta,16, warga Kota Malang, Jawa Timur, dikremasi di Tempat Perabuan Jenazah, Desa Sambirejo, Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun, Minggu (1/2/2015).
Nancy Junita | 02 Februari 2015 09:05 WIB
Keluarga dan kerabat memberikan penghormatan terakhir di depan peti jenazah korban pesawat AirAsia QZ8501, Gusti Ayu Putriana Permata Sari (16) sebelum dikremasi di Kota Madiun, Jatim, Minggu (1/2). - Antara

Kabar24.com, MADIUN— Korban kecelakaan pesawat AirAsia QZ 8501, I Gusti Ayu Putriana Permatasari Sidharta,16, warga Kota Malang, Jawa Timur, dikremasi di Tempat Perabuan Jenazah, Desa Sambirejo, Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun, Minggu (1/2/2015).

Korban dikremasi dengan diiringi kerabat serta teman-teman sekolah korban. Sejak proses kedatangan jenazah hingga proses kremasi diwarnai isak tangis keluarga, kerabat, dan teman korban.

SIMAK: HASIL INVESTIGASI AIRASIA QZ8501: 18 Informasi Faktual Jatuhnya AirAsia di Selat Karimata

Siswa kelas 11 SMAN I Kota Malang tersebut, dikremasi tanpa kedua orangtuanya, Bobi Sidharta dan Donna Indah Nurwati, yang juga menjadi korban kecelakaan pesawat nahas itu. Bahkan jasad kedua orangtuanya hingga kini belum diketahui nasibnya.

Selain Gusti Ayu Putriana Permatasari, adik korban, Gusti Ayu Made Keisha Putri,10, juga sudah ditemukan dan telah dimakamkan di TPU Samaan Malang. Sesuai permintaan keluarga, kakak-beradik tersebut memang dimakamkan terpisah.

Kakek korban, I Gusti Nyoman Kertiyasa, mengatakan atas permintaannya, jenazah Gusti Ayu Putriana Permatasari memang dikremasi di Madiun setelah ditemukan.

"Keluarga memang meminta jenazah Sari dikremasi di Madiun. Namun, nantinya abu Sari tidak langsung dimakamkan, karena masih menunggu jenazah ayahnya, Bobi Sidharta, yang belum ditemukan," ujar Nyoman Kertiyasa.

Pihaknya berharap, jenazah anaknya Bobi Sidharta dan istrinya segera ditemukan oleh tim SAR. Dia juga akan meminta jasad anaknya tersebut untuk dikremasi di Madiun.

"Kalau jenazah Bobi ditemukan, saya minta juga dibawa ke Kota Madiun untuk diperabukan di sini. Saya dan keluarga besar menyampaikan ucapan terima kasih atas segala bantuan semua pihak dalam prosesi kali ini," katanya.

Teman Sekelas

Sementara dalam proses kremasi tersebut, sejumlah teman sekelas Sari dari SMAN I Kota Malang datang untuk mengantarkan jenazah hingga tempat perabuan.

Teman-teman sekolah korban merasa kehilangan, karena korban dikenal sebagai sosok yang pandai bergaul, pintar, dan memiliki banyak teman.

"Ayu Permatasari itu pintar di kelas. Dia juga tidak sombong dan selalu membantu teman-teman saat mengalami kesulitan pelajaran," kata seorang teman korban, Shasha Putri.

Ayu Permatasari merupakan putri dari pasangan Donna Indah Nurwati dan Bobby Sidharta. Seluruh anggota keluarga Ayu Permatasari menjadi korban. Kedua orang tuanya belum ditemukan hingga kini, hanya Ayu Putriana Permatasari dan adiknya Keisha yang telah teridentifikasi.

BACA JUGA:

CALON KAPOLRI TERSANGKA: 3 Fakta Budi Gunawan Tak Pantas Jadi Kapolri

Sering Konsumsi Obat Sakit Kepala Bikin Ginjal Rusak

Tips Fit & Sehat Saat Cuaca Berubah

Sumber : Antara

Tag : AirAsia QZ8501 Hilang
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top