Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TRAGEDI MH17: Malaysian Airline Terancam Bangkrut

Malaysian Airline System Bhd. (MAS), yang mengalami dua kali bencana penerbangan dalam empat bulan, terancam ditutup sebagai perusahaan publik.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 22 Juli 2014  |  07:45 WIB
Saham Malaysian Airline, yang berstatus tahan atau jual oleh 15 analis, telah anjlok 35% di bursa Kuala Lumpur tahun ini. Khazanah tercatat menguasai 69,4% saham maskapai itu.  - Bisnis.com
Saham Malaysian Airline, yang berstatus tahan atau jual oleh 15 analis, telah anjlok 35% di bursa Kuala Lumpur tahun ini. Khazanah tercatat menguasai 69,4% saham maskapai itu. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA--Malaysian Airline System Bhd. (MAS), yang mengalami dua kali bencana penerbangan dalam 4 bulan, terancam ditutup sebagai perusahaan publik. Terkait kondisi itu, perusahaan tersebut berencana memaparkan program penyelamatannya di depan perusahaan induk Khazanah Nasional Bhd.

pekan ini, menurut sumber yang dekat dengan maskapai tersebut sebagaimana dikutip Bloomberg, Selasa (22/7/2014). Pilihan putusan dari hasil pemaparan itu berkisar dari pengambilalihan Malaysian Airline oleh Khazanah sampai pada penutupan usaha dan mencabut kembali pencatatan bursa, menurut satu sumber itu.

Meski Malaysian Airline menyatakan masih fokus pada para korban dan keluarga mereka setelah MH17 ditembak jatuh pakai rudal oleh pemberontak Ukraina 2 hari lalu, namun kehilangan 537 nyawa dan dua pesawat sejak Maret membuat perusahaan itu sulit untuk menjalankan usahanya. Bahkan sebulan sebelum bencana terakhir, Khazanah memperkirakan perusahaan yang tengah sekarat itu hanya mampu bertahan dalam 1 tahun.

“Mereka sudah tak punya waktu lagi. Tak pernah ada sebuah maskapai yang mengalami 2 kejadian monumental dalam 4 bulan,” ujar Mohshin Aziz, analis Malayan Banking Bhd. (MAY).

Saham Malaysian Airline, yang berstatus tahan atau jual oleh 15 analis, telah anjlok 35% di bursa Kuala Lumpur tahun ini. Khazanah tercatat menguasai 69,4% saham maskapai itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ukraina malaysia airlines

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top