Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pekanbaru Kembali Diselimuti Asap

PEKANBARU—Ibu Kota Provinsi Riau, Pekanbaru, kembali diselimuti pagi asap sejak Selasa (27/8) pagi yang diakibatkan kebakaran hutan di beberapa titik lokasi.
Asep Dadan Muhanda
Asep Dadan Muhanda - Bisnis.com 27 Agustus 2013  |  10:09 WIB

PEKANBARU—Ibu Kota Provinsi Riau, Pekanbaru, kembali diselimuti pagi asap sejak Selasa (27/8) pagi yang diakibatkan kebakaran hutan di beberapa titik lokasi.

 Kabut asap di Pekanbaru mulai terasa sejak Senin (26/8) pagi, namun berangsur membaik pada siang hari. Selasa dini hari, kabut asap kembali menyelimuti Pekanbaru dan sekitarnya.

 Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika Stasiun Pekanbaru sendiri menyatakan satelit Terra dan Aqua kembali mendeteksi kemunculan sebanyak 27 titik panas (hotspot) di daratan Provinsi Riau.

"Puluhan titik panas tersebut diindikasi sebagai peristiwa kebakaran hutan atau lahan yang menyebabkan munculnya kabut asap tadi pagi," kata Analis BMKG Stasiun Pekanbaru Warih Budi Lestari seperti dikutip Antara.

Sebanyak 27 titik panas tersebut terdeteksi sejak Minggu (25/8) sore dimana terbanyak berada di Kabupaten Pelalawan yakni mencapai 14 titik.  Kemudian di Kabupaten Indragiri Hulu ada sebanyak lima titik, Kampar terdapat empat titik, sementara di daerah lainnya meliputi Kabupaten Kuantan Singingi, Indragiri Hilir, Rokan Hulu dan Rokan Hilir masing-masing terdeteksi ada satu titik panas.

Menurut analis lembaga pemantau cuaca itu, potensi bertambahnya titik panas di daratan Provinsi Riau masih sangat dimungkinkan mengingat minimnya pertumbuhan awan penghujan di atas udara berbagai wilayah ini.

Sebelumnya dikabarkan, akibat peristiwa kebakaran hutan atau lahan di Riau telah menyebabkan Bandar Udara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru Provinsi Riau kembali diselimuti kabut asap. Airport Duty Manager Bandara Internasional SSK II, Ibnu Hasan, mengatakan, kabut asap kali ini belum mengganggu aktivitas penerbangan di bandara.

Dia mengatakan jarak pandang akibat kabut asap tersebut masih "tersisa" sekitar seribu meter, dimana inisiatif pilot untuk mendarat atau mengudara masih dibutuhkan. (k18)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riau asap pekanbaru

Sumber : Aang Ananda Suherman

Editor : Others
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top