Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UANG PALSU: Peredarannya di Balikpapan Mencapai 389 Bilyet Pada Januari

BALIKPAPAN--Peredaran uang palsu di wilayah kerja Kantor Perwakilan Bank Indonesia Balikpapan pada Januari 2013 mencapai 389 bilyet atau hampir mendekati jumlah temuan pada tahun sebelumnya yang mencapai 431 bilyet.
- Bisnis.com 25 Januari 2013  |  17:17 WIB

BALIKPAPAN--Peredaran uang palsu di wilayah kerja Kantor Perwakilan Bank Indonesia Balikpapan pada Januari 2013 mencapai 389 bilyet atau hampir mendekati jumlah temuan pada tahun sebelumnya yang mencapai 431 bilyet.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Balikpapan Tutuk SH Cahyono mengatakan sebagian besar bilyet pecahan uang palsu yang ditemukan pada Januari ini merupakan pecahan Rp100.000 tahun emisi 2004 yang mencapai 388 bilyet.

Selain itu, juga ditemukan satu bilyet yang merupakan pecahan Rp50.000.
 

"Tren peredaran uang palsu dalam beberapa bulan terakhir meningkat drastis. Kami juga memberikan edaran kepada perbankan untuk lebih meningkatkan kewaspadaan terhadap peredaran uang palsu," kata Tutuk, Jumat (25/1/2013).
 

Tutuk mengungkapkan peningkatan temuan beredarnya uang palsu di wilayah kerjanya yang meliputi Balikpapan, Penajam Paser Utara dan Paser, terjadi sejak pertengahan 2012.

Angka tersebut terus bergerak tajam hingga pada Desember mencapai 175 bilyet temuan uang palsu.
 

Peningkatan temuan uang palsu ini, tambahnya, kemungkinan disebabkan oleh semakin sempitnya ruang gerak pengedar di Pulau Jawa.

Kalimantan yang memiliki area yang cukup luas disasar menjadi daerah potensial pengedaran uang palsu.
 

Selain itu, semakin dekatnya gelaran pemilihan kepala daerah (Pilkada) gubernur menjadi kemungkinan lain penyebab meningkatnya peredaran uang palsu.

Namun, Tutuk mengelak adanya kemungkinan tersebut karena diperlukan kajian lebih lanjut.
 

"Memang ada kecenderungan meningkat [ketika Pilkada], tapi masih perlu kajian lagi," tambahnya.
 

KPw BI Balikpapan akan bekerja sama dengan Polda Kaltim serta pemerintah dan masyarakat untuk mensosialisasikan pengetahuan mengenai keaslian uang.

Nantinya, pihaknya juga melakukan pemetaan kawasan yang rawan untuk dijadikan lahan basah bagi peredaran uang palsu.
 

Temuan uang palsu tersebut berasal dari informasi perbankan serta masyarakat yang ditindak lanjuti oleh aparat kepolisian.

Daerah pinggiran dengan jumlah penduduk yang sedikit menjadi wilayah yang rawan terhadap peredaran uang palsu.
 

Kasir Senior KPw BI Balikpapan Julian Nazarudin mengatakan nasabah dan masyarakat perlu meningkatkan ketelitian guna mempersempit ruang gerak pengedar uang palsu.

Melalui cara dilihat, diraba dan diterawang serta dengan bantuan sinar ultraviolet, nasabah dapat mengenali keaslian uang yang diterima.
 

"Itu untuk semua transaksi baik di teller maupun di mesin ATM. Kalau menemukan kecurigaan segera melaporkan kepada yang berwenang untuk diproses lebih lanjut," ujarnya.
 

Dalam hal ini, Bank Indonesia berperan sebagai saksi ahli yang menentukan keaslian uang tersebut.

Dengan menyempitkan ruang gerak pelaku pengedaran uang palsu, Julian berharap peredaran uang palsu bisa ditekan. (K46)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Wiwiek Dwi Endah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top