Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pengunjuk Rasa Sebut Xi Jinping Gagal Kendalikan Covid-19 di China

Demonstran antipembatasan akibat Covid-19 di China menyebut Presiden Xi Jinping sebagai kaisar
Erta Darwati
Erta Darwati - Bisnis.com 28 November 2022  |  14:23 WIB
Pengunjuk Rasa Sebut Xi Jinping Gagal Kendalikan Covid-19 di China
Presiden China Xi Jinping (kiri) menyampaikan pandangannya dalam Working Session 3 KTT G20 Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali, Rabu (16/11/2022). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Protes besar-besaran terjadi di China untuk menentang kebijakan pembatasan Covid-19, menyusul tragedi kebakaran di apartemen yang menewaskan 10 orang. Mereka menyebut Presiden Xi Jinping gagal mengendalikan Covid-19.

Pada video yang diunggah di media sosial, di Kota Shanghai ribuan orang turun ke jalan untuk mengenang para korban dan memprotes pembatasan Covid-19 di negara itu.

Mereka menuntut Presiden Xi Jinping untuk segera mengundurkan diri karena dianggap telah gagal mengendalikan Covid-19 di China. Selain itu, banyak orang yang menyalahkan penguncian wilayah atas kebakaran yang terjadi di apartemen.

Meski begitu, pihak berwenang membantah bahwa pembatasan Covid-19 jadi penyebab kebakaran di apartemen. Namun, pejabat di Urumqi tidak menyampaikan permintaan maaf, tetapi berjanji akan segera mencabut pembatasan.

Adapun, dalam aksi unjuk rasa itu, terdengar teriakan para demonstran meneriaki Xi dan partainya.

"Xi Jinping, mundur, Partai Komunis China, mundur," teriak para demonstran seperti dilansir dari BBC, pada Senin (28/11/2022).

Sedangkan, di Chengdu, para demonstran mengangkat kertas kosong dan menyindir Xi dalam aksinya tersebut.

"Kami tidak menginginkan penguasa seumur hidup. Kami tidak menginginkan kaisar," teriak para demonstran.

Beberapa pengunjuk rasa juga meneriakkan makian kepada polisi. Seorang pengunjuk rasa mengatakan, bahwa salah satu temannya dipukuli oleh polisi di tempat demo, sementara dua lainnya disemprot dengan bubuk merica.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china xi jinping
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top