Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bertanding untuk Bersanding, Ajakan Arsjad Rasjid kepada Peserta Pemilu 2024

Ketua Kadin Indonesia Arsjad Rasjid mengungkapkan pandangannya terhadap Pemilu 2024 yakni ajakan 'bertanding untuk bersanding'. Apa maknanya?
Surya Dua Artha Simanjuntak dan Aprianus Doni Tolok
Surya Dua Artha Simanjuntak dan Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 07 Juli 2022  |  13:01 WIB
Bertanding untuk Bersanding, Ajakan Arsjad Rasjid kepada Peserta Pemilu 2024
Bertanding untuk Bersanding, ajakan Arsjad Rasjid kepada peserta Pemilu 2024 - Kadin.id

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid mengungkapkan pandangannya soal pemilihan umum atau Pemilu 2024.

Menurutnya, seluruh peserta pemilu harus tetap bahu membahu membangun Indonesia usai berkontestasi di pesta demokrasi.

"Makanya kita ingin menyuarakan, 2024, yes demokrasi harus terjadi, itulah bertanding, tapi kami harapkan ujungnya adalah bersanding," jelasnya kepada Bisnis, Rabu (6/7/2022).

Ajakan 'bertanding untuk bersanding' tersebut disampaikan Arsjad untuk pemilu mendatang, dimana telah diimplementasikan oleh dua negarawan hebat, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto. 

Pada Pemilu 2019, sambung Arsjad, keduanya saling bertanding menawarkan program-program untuk membangun negeri. Namun, ketika pemilu telah usai, Jokowi dan Prabowo bergandengan tangan, bersatu dalam Kabinet Indonesia Maju. 

Prabowo sangat legowo menerima kekalahannya. Namun, asa dan tekadnya tak pernah putus untuk berkontribusi membangun bangsa dan negara.

Jokowi pun mempercayai Prabowo untuk menjabat menteri pertahanan karena kapabilitas, pengalaman, dan integritasnya. 

Melihat fenomena tersebut, Ketua Kadin ingin apa yang terjadi pada Pemilu 2019 terulang lagi di Pemilu 2024. Menurutnya, bersatu merupakan kunci untuk membawa Indonesia menjadi lebih maju.

Indonesia Masuk Babak Kedua Menuju Keemasan

Ketua Kadin menilai Presiden Jokowi merupakan pemimpin kedua, setelah Bung Karno, yang akan mengorkestrasi Indonesia menuju masa kejayaan pada 2045.

Layaknya pertandingan sepak bola, baginya, saat ini Indonesia sedang mempersiapkan diri dan mengatur strategi untuk memastikan kemenangan di babak kedua. 

"Saya melihat Pak Jokowi ini adalah awal babak kedua kita dalam kehidupan bangsa Indonesia. Saya sepakat, kita harus ada visi dan sekarang ada yaitu ingin menjadi negara lima besar ekonomi [terbesar] dunia pada 2045 yang berkeadilan dan mensejahterakan," ungkapnya. 

Menurut Arsjad, Presiden Jokowi memainkan peran penting dengan memasifkan pembangunan infrastruktur baik secara fisik maupun infrastruktur manusianya. 

Untuk bisa mencapai visi Indonesia Emas pada 2045, Arsjad menyebut gotong royong menjadi kunci keberhasilan. 

"Sama seperti ketika menghadapi pandemi [Covid-19], dengan gotong royong kita bisa menjadikan Indonesia lima besar ekonomi terbesar di dunia pada 2045," ujarnya. 

Dengan demikian, pola pikir dan sikap 'bertanding untuk bersanding' di Pemilu 2024 menjadi sangat penting untuk mempertahankan kegotongroyongan yang kini sudah terbangun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Arsjad Rasjid kadin Pemilu 2024 Jokowi prabowo subianto
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top