Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Paling Banyak di Jakarta, Berikut Sebaran 18 Kasus Hepatitis Akut Misterius di Indonesia

Pemerintah Indonesia sampai saat ini belum menemukan sumber dari penyebaran penyakit hepatitis akut. Saat ini ada 18 kasus tersebar di beberapa provinsi.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 13 Mei 2022  |  17:30 WIB
Paling Banyak di Jakarta, Berikut Sebaran 18 Kasus Hepatitis Akut Misterius di Indonesia
Ilustrasi seorang anak dirawat di rumah sakit akibat hepatitis akut misterius - Hudson Valley Post

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah Indonesia sampai saat ini belum menemukan sumber dari penyebaran penyakit hepatitis akut.

Pada hari ini, Jumat (13/5/2022) Kementerian Kesehatan telah melaporkan 18 kasus hepatitis akut yang tersebar di sejumlah wilayah Indonesia. 

Direktur Utama RSPI Prof Dr Sulianti Saroso, dr. Mohammad Syahril menjelaskan, bahwa terdapat satu kasus yang bersifat probable, sembilan kasus bersifat pending classification, tujuh kasus bersifat discarded atau disisihkan, dan satu kasus masuk ke dalam proses verifikasi.

“Tujuh kasus disisihkan karena penderita diketahui terjangkit (virus) hepatitis A, B. Ada yang tifus, demam berdarah, dan dua kasus lainnya usianya di atas 16 tahun,” ujar Syahril dalam konferensi pers Kemenkes Jumat (13/5/2022).

Berdasarkan jumlah tersebut, terdapat sembilan pasien laki-laki, delapan pasien perempuan, dan satu pasien dalam proses verifikasi.

Syahril juga mengatakan, kasus-kasus tersebut tersebar di sejumlah wilayah di Indonesia.

Penyebaran tertinggi terjadi di DKI Jakarta yakni sebanyak 12 kasus. Dilanjutkan Sumatra Utara, Sumatra Barat, Bangka Belitung, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Kalimantan Timur dengan masing-masing satu kasus.

Gejala Hepatitis Akut

Untuk diketahui, gejala-gejala yang timbul pada kasus-kasus tersebut antara lain adalah demam (72,2 persen), mual (55,6 persen), muntah (50 persen), hilang nafsu makan (50 persen), diare akut (44,4 persen), malaise (44,4 persen), nyeri pada bagian perut (38,9 persen), arthalgia (27,8 persen), sklera/kulit ikterik (22,2 persen), gatal (11,1 persen), urin berwarna seperti the (5,6 persen), dan perubahan warna feses (5,6 persen).

Kemenkes telah mengeluarkan Surat Edaran (SE) No. HK.02.02/C/2515/2022 tentang kewaspadaan terhadap penemuan kasus hepatitis akut yang tidak diketahui etiologinya.

SE tersebut ditujukan untuk meningkatkan dukungan pemerintah daerah, fasilitas pelayanan kesehatan, Kantor kesehatan pelabuhan, sumber daya manusia (SDM) kesehatan, dan para pemangku kepentingan terkait kewaspadaan dini penemuan kasus hepatitis akut yang tidak diketahui etiologinya.

Kemenkes mengimbau seluruh pihak terkait dapat memantau dan melaporkan kasus sindrom penyakit kuning akut di Sistem Kewaspadaan Dini dan Respon (SKDR), dengan gejala yang ditandai dengan kulit dan sklera berwarna ikterik atau kuning dan urin berwarna gelap yang timbul secara mendadak serta memberikan komunikasi, informasi, dan edukasi (KIE) kepada masyarakat serta upaya pencegahannya melalui penerapan perilaku hidup bersih dan sehat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkes hepatitis hepatitis misterius adenovirus
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top