Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bentrokan Terjadi Usai Politikus Sayap Kanan Denmark Bakar Al Quran di Swedia

Pembakaran Al Quran memicu aksi unjuk rasa di Kota Orebro, bagian tengah Swedia pada Jumat (15/4/2022).
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 16 April 2022  |  17:17 WIB
Ilustrasi - Salah satu masjid di sudut kota Stockholm, Swedia. - Bisnis/wikipedia
Ilustrasi - Salah satu masjid di sudut kota Stockholm, Swedia. - Bisnis/wikipedia

Bisnis.com, JAKARTA - Aksi pembakaran Al-Quran kembali terjadi di Swedia. Kali ini oleh pimpinan partai Kanan Denmark Rasmus Paludan.

Hal ini menyulut aksi unjuk rasa di Kota Orebro, bagian tengah Swedia pada Jumat (15/4/2022).

Dilansir dari Aljazera, bentrokan antara gerakan anti-imigrasi dan anti-Islam sayap kanan Stram Kurs (garis keras) sudah memasuki hari kedua. 

Sebanyak empat petugas kepolisian dan seorang warga sipil terluka akibat aksi demonstrasi menentang pembakaran Al-Quran. Para demonstran melempari polisi dengan batu dan merobohkan pagar anti huru hara.

Selain itu, pihak kepolisian mengatakan terdapat empat mobil polisi dibakar.

Aksi yang telah mendapatkan izin dari pihak berwenang ini akhirnya dibubarkan oleh polisi agar meredam memanasnya situasi. Pada Jumat malam, para demonstran sudah meninggalkan area tersebut. 

Sebelumnya, Rasmus Paludan ditemani oleh kepolisian membakar Al-Quran di temat umum di Linkoping bagian pantai timur Swedia pada Kamis, tanpa menghiraukan para pengunjuk rasa dari kejauhan.

Dua orang ditangkap dalam demonstrasi itu. 

"Kita hidup dalam masyarakat demokratis dan salah satu tugas terpenting polisi adalah memastikan bahwa rakyat dapat menggunakan hak mereka yang dilindungi secara konstitusional untuk berdemonstrasi dan mengekspresikan pendapat mereka,” kata Kepala Polisi Nasional Swedia Anders Thornberg pada Jumat pagi.

Meskipun tidak mengungkapkan keberpihakannya, kepolisian berkewajiban untuk menjaga keamanan agar tidak terjadi kekerasan. 

Pemimpin sayap kanan Paludan sudah berulang kali membuat kontroversi. Pada November 2020, dia ditangkap di Prancis dan dideportasi. 

Hal itu diikuti dengan penangkapan lima aktivis lainnya di Belgia atas tuduhan berniat menyebarkan kebencian dengan membakar Alquran di Brussel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

denmark al quran
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top