Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menteri ESDM Beri Sinyal Tarif Listrik Naik, Ini Tanggapan Susi

Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyarankan pemerintah dapat memberikan penjelasan kepada rakyat secara tepat soal kenaikan tarif listrik.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 15 April 2022  |  12:39 WIB
Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti  - Bisnis/Nurul Hidayat
Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan akan menerapkan kembali tarif listrik adjustment pada tahun ini.

Adapun yang mempengaruhi tarif adjustment yaitu realisasi kurs rupiah, harga minyak acuan nasional, harga batu bara dan tingkat inflasi.

Dengan tarif adjusement, pemerintah dikatakan dapat menghemat kompensasi listrik sebesarRp7-16 triliun. Sebaliknya, jika hal itu tidak dilakukan maka subsidi yang ditanggung pemerintah juga sama nilainya.

"Dalam jangka pendek penerapan tariff adjustment 2022 ini untuk dilakukan, ada penghematan kompensasi sebesar Rp7-16 triliun," jelas Arifin dalam Rapat Kerja dengan Komisi VII DPR, Rabu (13/4/2022).

Menyikapi rencana kenaikan tarif listrik itu, mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menyarankan agar narasi dan penjelasan yang disampaikan pemerintah kepada rakyat tepat. Dengan demikian tidak menimbulkan gejolak di tengah masyarakat.

"Sebaiknya semua kenaikan harga kebutuhan pokok,energy disampaikan dengan rencana narasi & penjelasan yg bisa membuat masyarakat mengerti bahwa kenaikan ini adalah suatu keharusan. Situasi krisis/ perang dll. Komunikasi yang baik memudahkan masyarakat memahami," tulisnya melalui akun Twitternya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tarif listrik Susi Pudjiastuti
Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top